Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Rakernas Partai Nasdem akan Hasilkan Rekomendasi Nama Capres

Senin 13 Jun 2022 11:53 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sekjen Partai Nasdem Johnny G Plate (kanan) bersama Steering Committee (SC) Rakernas Partai Nasdem Prananda Surya Paloh menggelar konferensi pers jelang Rakernas Partai Nasdem di DPP Nasdem, Jakarta, Senin (13/6/2022). Rakernas Partai Nasdem yang digelar di Jakarta Covention Center, Senayan pada 15-17 Juni itu sebagai forum untuk menampung usulan calon presiden pada Pemilu 2024 dari seluruh Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Nasdem.

Sekjen Partai Nasdem Johnny G Plate (kanan) bersama Steering Committee (SC) Rakernas Partai Nasdem Prananda Surya Paloh menggelar konferensi pers jelang Rakernas Partai Nasdem di DPP Nasdem, Jakarta, Senin (13/6/2022). Rakernas Partai Nasdem yang digelar di Jakarta Covention Center, Senayan pada 15-17 Juni itu sebagai forum untuk menampung usulan calon presiden pada Pemilu 2024 dari seluruh Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Nasdem.

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Partai Nasdem akan membentuk koalisi dengan menyertakan nama capres.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem yang digelar pada 15 Juni hingga 17 Juni 2022 akan menghasilkan rekomendasi nama calon presiden yang akan diusung Partai NasDem. Demikian disampaikan Sekjen DPP Partai NasDem, Johnny G Plate.

Ia mengatakan hal itu dalam jumpa pers di Menara NasDem, Jakarta, Senin (13/6/2022). Rekomendasi nama calon presiden nantinya akan disampaikan kepada Ketua Umum DPP NasDem, Surya Paloh.

Baca Juga

"Setelah sampai di Ketua Umum, nanti akan dipilih capres definitif yang kemudian akan didiskusikan dengan mitra koalisi," katanya.

Secara garis besar, kata Plate, Rakernas Partai NasDem akan membahas dua agenda utama, yakni konsolidasi internal yang untuk menyongsong Pemilu dan Pilpres 2024. "Konsolidasi struktural, seluruh jenjang kepengurusan," katanya.

Kedua, regenerasi kepemimpinan nasional atau calon presiden. Agenda penentuan capres dari PartaiNasDem memang agak berbeda dengan rencana awal. Semula proses penjaringan capres dari PartaiNasDem akan dilakukan melalui mekanisme konvensi.

"Namun karena masih sendirian dengan jumlah suara 59 kursi DPR, sehingga kami mengambil jalan lain melalui pendekatan rakernas dengan rekomendasi nama capres 2024 yang sudah dijaring dari tingkat ranting ke atas," tuturnya.

Menurut dia, proses lobi koalisi yang diusung partai politik itu agak berbeda dengan yang dilakukan oleh partai-partai lainnya."Jika partai lain sepakat untuk berkoalisi namun belum ada calon presidennya. Langkah Partai NasDem sebaliknya yakni membentuk koalisi dengan menyertakan nama capres yang akan diusung pada Pilpres 2024," kata Plate.

Partai NasDem melihat begitu penting dan stategisnya untuk terlebih dahulu mendapatkan dan menghasilkan calon presiden melalui rekrutmen berjenjang. "Sehingga, partisipasi seluruh kader internal NasDem ikut ambil bagian rekrutmen ini memperhatikan pendapat dan saran berkembang di masyarakat," ucapnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile