Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

 

5 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Masyarakat Diminta Mampu Nilai Risiko Ketika akan Melepas Masker

Senin 13 Jun 2022 13:56 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Warga berkumpul di Taman Kota Tua di Jakarta, 1 Juni 2022. Di tengah pelonggaran aturan memakai masker, masyarakat diminta mampu menilai risikonya di setiap situasi.

Warga berkumpul di Taman Kota Tua di Jakarta, 1 Juni 2022. Di tengah pelonggaran aturan memakai masker, masyarakat diminta mampu menilai risikonya di setiap situasi.

Foto: EPA-EFE/Bagus Indahono
Masyarakat diminta tetap memakai masker saat berada di dalam ruangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 Reisa Broto Asmoro mengingatkan Covid-19 masih ada. Ia pun mengharapkan masyarakat mampu menilai risiko mengenai pelaksanaan protokol kesehatan di tengah pelonggaran kebijakan penggunaan masker.

 

"Masyarakat diharapkan mulai mampu untuk menilai risiko yang dihadapinya, ketika berada dalam ruang, tentunya lebih bijak kalau menggunakan masker," ujar Reisa dalam bincang-bincang bertema "Perkembangan Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia" yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin.

Baca Juga

Reisa mengatakan, melaksanakan protokol kesehatan tidak hanya dapat mencegah penyebaran Covid-19, tetapi juga penyebaran penyakit menular lainnya. Masih banyak penyakit yang menular lainnya yang bisa terbantu untuk ditekan jumlah penularannya dengan memakai masker atau melaksanakan protokol kesehatan yang baik.

Selain protokol kesehatan, Reisa mengatakan vaksinasi juga merupakan kunci untuk mencegah penyebaran Covid-19. Ia meminta masyarakat yang belum vaksinasi atau belum melengkapi vaksinasinya untuk segera melakukan vaksinasi Covid-19 hingga tiga dosis.

"Meskipun ada varian baru, sebenarnya kita sudah belajar kunci pencegahannya, yakni dengan protokol kesehatan dan vaksinasi. Itu harus dilaksanakan karena apapun variannya pencegahannya tetap sama," katanya.

Ia juga meminta masyarakat untuk tidak memilih jenis vaksin tertentu. Sebab, semua merek vaksin memberikan perlindungan terhadap SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

"Masyarakat jangan lupa, kita masih di tengah pandemi, meski ada pelonggaran jangan lengah, sebaiknya antisipasi dengan protokol kesehatan dan vaksinasi," tuturnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile