Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menhan AS Ingin Kembangkan Jalur Komunikasi dengan China

Senin 13 Jun 2022 14:01 WIB

Red: Teguh Firmansyah

 Menteri Pertahanan Lloyd Austin.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin.

Foto: AP/Alex Brandon/Pool AP
AS memandang akan tetap mendukung sekutunya di kawasan, termasuk Taiwan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKOK -- Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin mengatakan pada Senin bahwa pertemuannya dengan Menhan China Jenderal Wei Fenghe merupakan langkah penting untuk membangun jalur komunikasi di antara kedua negara. Austin dan Wei bertemu di sela-sela pertemuan tingkat tinggi yang membahas isu keamanan, Shangri-La Dialogue, di Singapura pada Jumat (10/6).

 

Dalam pertemuan tersebut, kedua pihak tetap teguh terhadap pandangan mereka yang berlawanan tentang hak Taiwan untuk memerintah sendiri."Itu adalah langkah penting dalam upaya kami untuk mengembangkan jalur komunikasi terbuka dengan kepemimpinan PLA (Tentara Pembebasan Rakyat). Ini adalah kesempatan penting untuk menyampaikan keprihatinan kami tentang potensi ketidakstabilan di Selat Taiwan," kata Austin kepada wartawan selama kunjungan ke Thailand, Senin.

Baca Juga

AS adalah pendukung internasional terpenting dan pemasok senjata Taiwan. Isu ini menjadi sumber gesekan terus-menerus antara Washington dan Beijing.China, yang mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai wilayahnya, telah meningkatkan aktivitas militer di dekat pulau itu selama dua tahun terakhir sebagai tanggapan atas apa yang disebut Beijing sebagai "kolusi" antara Taipei dan Washington.

Dalam pidatonya pada Ahad (12/6), Wei mengatakan terserah AS untuk meningkatkan hubungan bilateral dengan negaranya, karena hubungan berada pada titik kritis.

Austin mengatakan dalam pidatonya pada pertemuan pada Sabtu bahwa telah terjadi peningkatan yang "mengkhawatirkan" dalam jumlah pertemuan yang tidak aman dan tidak profesional antara pesawat dan kapal China dengan negara-negara lain. Dia menambahkan bahwa Amerika Serikat akan mendukung sekutunya, termasuk Taiwan.

Terlepas dari ketegangan antara AS dan China, pejabat militer AS telah lama berusaha untuk memiliki jalur komunikasi terbuka dengan mitra China mereka untuk dapat mengurangi potensi gejolak atau menangani bentrokan apa pun.

 

sumber : Reuters/antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile