BPBD Magetan Minta Warga Antisipasi Dampak Anomali Cuaca Saat Kemarau

Red: Muhammad Fakhruddin

BPBD Magetan Minta Warga Antisipasi Dampak Anomali Cuaca Saat Kemarau (ilustrasi).
BPBD Magetan Minta Warga Antisipasi Dampak Anomali Cuaca Saat Kemarau (ilustrasi). | Foto: Republika/Mahmud Muhyidin

REPUBLIKA.CO.ID,MAGETAN -- Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magetan, Jawa Timur meminta warga mengantisipasi dampak anomali cuaca yang membuat beberapa wilayah setempat masih mengalami hujan deras disertai angin kencang meski telah memasuki musim kemarau.

"Berkaitan pemantauan perubahan cuaca di Kabupaten Magetan, acuan kami adalah BMKG. Prakiraan cuaca bulan kemarin curah hujannya rendah. Pada perkembangannya, sesuai informasi dari BMKG, prakiraan minggu ini potensi hujan cukup tinggi. Kemungkinan hujan akan terjadi pada sore hingga malam hari," ujar Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Magetan Eka Wahyudi di Magetan, Rabu (15/6/2022).

Ia menjelaskan, dampak anomali cuaca tak hanya berpotensi meningkatkan bencana alam tapi juga mempengaruhi sektor kehidupan masyarakat lainnya. "Dampak dari perubahan musim bisa meningkatkan potensi bencana alam, selain itu juga bisa mempengaruhi sektor kehidupan lainnya mulai dari pertanian, ekonomi, dan kesehatan," kata dia.

Sesuai data, dampak dari hujan dan angin kencang di Magetan dalam beberapa hari terakhir tercatat ada dua kejadian pohon tumbang dan meluapnya genangan air di Jalan Sukowati Kota Magetan.

Baca Juga

Masyarakat yang berdomisili di wilayah rawan bencana tanah longsor juga diminta untuk lebih waspada, karena intensitas hujan yang tinggi dan berpotensi menyebabkan longsor.Wilayah Kecamatan Poncol, Panekan, Plaosan, Sidorejo, dan Parang yang ada di lereng Gunung Lawu, termasuk daerah rawan tanah longsor.

Sesuai pemetaan BPBD setempat, secara umum wilayah Kabupaten Magetan rawan terjadi bencana karena berada di lereng Gunung Lawu dan DAS Bengawan Solo. Bencana alam yang mengancam adalah tanah longsor, banjir bandang, angin puting beliung, serta banjir. "Warga diimbau mewaspadai dampak mundurnya musim kemarau ini dan potensi hujan disertai angin kencang yang masih terjadi hingga Juli nanti," katanya.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id

Terkait


PJB Kembangkan Teknologi Modifikasi Cuaca di DAS Brantas

Mau Cek Cuaca Besok? Coba 5 Aplikasi ini

Disperindag Kabupaten Tangerang Sebut Kenaikan Harga Pangan Dipengaruhi Cuaca

Penularan Penyakit Mulut dan Kuku di Magetan Meluas

Bupati Magetan Berangkatkan 173 Jamaah Calon Haji

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark