Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Setelah Tanda Tangani Perintah Militer, Xi Jinping Telepon Putin

Rabu 15 Jun 2022 21:10 WIB

Red: Nidia Zuraya

Presiden China Xi Jinping, kanan, dan Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara satu sama lain selama pertemuan mereka di Beijing, China pada 4 Februari 2022.

Presiden China Xi Jinping, kanan, dan Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara satu sama lain selama pertemuan mereka di Beijing, China pada 4 Februari 2022.

Foto: Alexei Druzhinin, Sputnik, Kremlin Pool Photo
Surat perintah ini memungkinkan pasukan bersenjata China dikerahkan ke negara lain.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Presiden China Xi Jinping melakukan percakapan melalui sambungan telepon dengan timpalannya dari Rusia Vladimir Putin pada Rabu (15/6/2022) sore waktu Beijing. Percakapan tersebut dilakukan dua hari setelah Xi, yang juga Sekretaris Jenderal Partai Komunis China (CPC) sekaligus Ketua Komisi Militer Pusat, menandatangani surat perintah berisi panduan atau komando operasi militer nonperang yang berlaku efektif per 15 Juni 2022.

 

Dalam percakapannya dengan Presiden Rusia, Xi mengatakan bahwa sejak awal tahun ini hubungan bilateral China-Rusia berjalan dengan baik, meskipun harus menghadapi turbulensi dan transformasi global. "Kerja sama ekonomi dan perdagangan antara kedua negara telah mengalami kemajuan," kata Xi.

Baca Juga

Dia menambahkan bahwa jembatan lintas-batas Heihe-Blagoveshchensk telah dibuka untuk lalu lintas umum sehingga memudahkan arus transportasi kedua negara."Pihak China siap bekerja dengan pihak Rusia untuk meningkatkan kerja sama bilateral praktis yang stabil dan berjangka panjang," kata Xi, seperti diunggah di laman resmi Kementerian Luar Negeri China (MFA).

Menurut dia, China bersedia bekerja sama dengan Rusia dan tetap menghormati kepentingan utama masing-masing negara terkait kedaulatan dan keamanan, mempererat koordinasi strategis, dan mengintensifkan komunikasi kedua negara pada organisasi internasional dan regional, seperti PBB, BRICS, dan SCO.

Sebelumnya, Xi menandatangani surat perintah militer yang memungkinkan pasukan bersenjata China dikerahkan ke negara lain untuk misi selain perang. Surat perintah tersebut keluar hanya beberapa pekan setelah Beijing menandatangani pakta keamanan bersama Kepulauan Solomon.

Beberapa pengamat menilai langkah yang dilakukan Xi mirip dengan Putin, yang mengumumkan operasi militer pada 24 Februari lalu.Bahkan sebelum Rusia melancarkan serangan militer ke Ukraina, Putin menemui Xi di Beijing di sela-sela acara pembukaan Olimpiade Musim Dingin.

 

sumber : Antara/Reuters
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile