Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

14 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Studi: Orang Terkena Covid Gelombang Pertama tak Dapat Peningkatan Kekebalan dari Omicron

Kamis 16 Jun 2022 00:57 WIB

Rep: Eva Rianti/ Red: Nidia Zuraya

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Foto: Pixabay
Tim ahli menemukan bahwa infeksi Omicron menawarkan sedikit perlindungan ekstra.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON – Sebuah penelitian baru menunjukkan, orang yang tertular Covid-19 selama gelombang pertama pandemi tidak mendapatkan dorongan untuk respons kekebalan tubuhnya jika tertular Omicron. Penelitian itu dilakukan terhadap sejumlah orang yang divaksinasi Covid-19 tiga kali.

Para ahli mengatakan, meski tiga dosis suntikan vaksinasi Covid-19 membantu melindungi individu dari hasil yang parah jika mereka terkena Omicron, namun infeksi sebelumnya dapat memengaruhi respons kekebalan mereka.

Baca Juga

“Jika Anda terinfeksi selama gelombang pertama, maka Anda tidak dapat meningkatkan respons kekebalan Anda jika Anda terinfeksi Omicron,” ujar Prof Rosemary Boyton dari Imperial College London, salah satu penulis studi tersebut, dilansir dari The Guardian, Rabu (15/6/2022).

Tim ahli juga menemukan bahwa infeksi Omicron menawarkan sedikit perlindungan ekstra terhadap penularan varian lagi. “Ketika Omicron mulai terbang di seluruh negeri, orang-orang terus mengatakan tidak apa-apa, itu akan meningkatkan kekebalan masyarakat. Apa yang kami katakan adalah itu bukan penambah kekebalan yang baik,” kata Boyton.

Temuan itu, lanjutnya, dapat membantu menjelaskan mengapa infeksi ulang dengan Omicron dalam waktu singkat sering terjadi. Menambahkan bahwa temuan itu juga penting untuk pengembangan vaksin.

Para peneliti melaporkan dalam Jurnal Science, tentang bagaimana mereka mengikuti vaksinasi dan pengalaman infeksi dari 731 petugas kesehatan yang divaksinasi tiga kali lipat di Inggris dari Maret 2020 hingga Januari 2022. Tim kemudian menggunakan sampel darah yang dikumpulkan dari peserta setelah vaksinasi dosis ketiga mereka untuk mengeksplorasi antibodi dan respons sel T mereka terhadap varian Omicron, BA.1.

Para peserta sangat bervariasi dalam hal riwayat Covid-19, termasuk mereka pernah memiliki infeksi Covid sebelumnya dengan varian tertentu. Hasilnya menunjukkan, terlepas dari riwayat infeksi peserta sebelumnya, beberapa pekan setelah suntik vaksin ketiga, tingkat sel T mereka terhadap protein Omicron buruk, sementara tingkat antibodi terhadap protein Omicron lebih rendah daripada varian lainnya.

Tetapi infeksi sebelumnya juga penting. Di antara temuan lain, tim melaporkan infeksi dengan Omicron meningkatkan perlindungan terhadap infeksi di masa depan dengan varian lain. Namun, itu hanya menawarkan dorongan terbatas untuk perlindungan terhadap infeksi Omicron lainnya, respons yang sebenarnya melemah diantara mereka yang sebelumnya juga memiliki jenis virus asli.

Tim ahli mengatakan, hasil tersebut berlaku untuk respons antibodi dan sel T. Dan menyarankan mereka yang tertular Covid pada gelombang pertama pandemi tidak mendapatkan dorongan untuk respons kekebalan mereka jika mereka kemudian terkena Omicron.

Para peneliti melanjutkan, temuan itu mengejutkan karena biasanya diasumsikan bahwa infeksi sebelumnya, bahkan dari varian yang berbeda, akan bertindak untuk meningkatkan respons kekebalan seseorang.

Prof Danny Altmann, penulis lain dari penelitian ini, mengatakan, sebelumnya diperkirakan varian Covid seperti Omicron telah mengembangkan mutasi pada protein lonjakan mereka yang membantu mereka menghindari respons imun, namun situasinya lebih kompleks.

“Ini sebenarnya lebih buruk dari itu, karena adaptasi yang dimiliki lonjakan [protein] sekarang sebenarnya menginduksi semacam regulasi atau penghentian respons imun,” katanya, menambahkan bahwa sementara penelitian melihat respons terhadap BA.1, hal serupa temuan kemungkinan untuk subvarian Omicron lainnya.

Dia menyebut, dengan orang-orang di Inggris memiliki riwayat infeksi dan vaksinasi Covid yang sangat berbeda, penelitian ini penting karena menyarankan ‘pencetakan kekebalan’ ini akan membentuk kekebalan berikutnya terhadap varian selanjutnya.

Melalui penelitian tersebut, Altmann menegaskan pentingnya pengembangan vaksin baru yang menawarkan perlindungan terhadap kematian dan penyakit parah. Namun, dia menyebut temuan itu menimbulkan kekhawatiran lain.

“Kami tidak mendapatkan kekebalan kelompok (herd immunity), kami tidak membangun kekebalan protektif terhadap Omicron. Jadi kita tidak akan keluar dari ujung infeksi dan infeksi ulang dan infeksi terobosan,” tuturnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile