Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Southgate Harap Kekalahan Telak dari Hungaria Pacu Kebangkitan Inggris 

Kamis 16 Jun 2022 01:31 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Pelatih timnas Inggris Gareth Southgate

Pelatih timnas Inggris Gareth Southgate

Foto: EPA-EFE/VINCENT MIGNOTT
Inggris kalah 0-4 di rumah sendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Gareth Southgate meyakini kekalahan memalukan Inggris di tangan Hungaria 4-0 pada UEFA Nations League (Liga Bangsa-bangsa) akan menjadi motivasi kuat bagi skuad Three Lions untuk berlaga di Piala Dunia 2022 nanti. Timnas Inggris mendapat cemoohan dari pendukung sendiri usai kekalahan di kandang tersebut. 

Sensasi dari perjalanan tak terlupakan timnas Inggris di musim panas lalu ke final Euro 2020 telah hilang dari benak para pendukung, dengan para penggemar menyalahkan bos Three Lions dan para pemainnya yang baru lima bulan meninggalkan Qatar. 

Baca Juga

Sorakan "Anda tidak tahu apa yang Anda lakukan” bergema di sekitar Molineux saat Hungaria memberikan kekalahan 4-0 kepada Inggris – kekalahan kandang terbesar Inggris sejak 1928. Ini menjadi badai terbesar bagi kepemimpinan Southgate selama hampir enam tahun bertugas, yang mengakhiri empat pertandingan Liga Bangsa-bangsa tanpa kemenangan dalam 11 hari. 

"Saya telah berkecimpung dalam sepak bola selama 35 tahun dan saya telah melihat bagaimana ini bekerja," kata Southgate dikutip dari Independent, Kamis (16/6/2022). "Saya seorang romantis dalam satu hal, tetapi saya tidak dalam banyak hal lain," tambahnya.

Saya tahu cara kerjanya dan saya tahu seberapa cepat sesuatu bisa berubah, dan saya tahu seberapa cepat opini berubah. 

Menurutnya, apa yang terjadi pada malam setelah kekalahan itu akan lebih kekal dalam ingatan dari pada pesan ketika segala sesuatunya berjalan baik tanpa keraguan. Ia mengatakan tidak akan pernah melupakan malam yang sulit itu dan bagaimana rasanya. 

"Memastikan bahwa Anda mencatat di mana orang-orang bersama dan melawan Anda pada malam-malam itu, tetapi Anda tidak membawanya sebagai bekas luka. Itu mengeraskanmu. Ini memberikan tekad dan saya memiliki banyak pengalaman dalam karir saya sebagai pemain dan sebagai manajer," ujarnya. 

Menurutnya, tidak realistis jika berharap bisa menjalani enam tahun sebagai manajer Inggris tanpa memiliki satu momen pun yang mirip dengan apa yang terjadi malam itu. Southgate tahu pengawasan dan tekanan seperti itu adalah bagian tak terpisahkan dari sepak bola. 

Southgate berharap grup ini tidak merasa terhambat mewakili negara mereka. Menurutnya kelompok pemain ini telah memberikan hasil terbaik selama 50 tahun. Dia mengatakan, ini adalah periode sepakbola Inggris yang membuat semua orang senang. 

"Sangat penting bahwa mereka tetap dengan sekelompok pemain muda karena mereka membutuhkannya, mereka membutuhkan dukungan. Mereka membutuhkan itu sepanjang waktu. Saya pikir Anda melihat kecemasan mulai merayap sedikit malam ini. Tapi juga, Anda tahu, inilah realitas sepakbola profesional," jelas Southgate. 

"Tidak semuanya manis dan ringan, dan mereka harus menggunakan pengalaman itu untuk mendorong diri mereka sendiri dan mengeraskan diri mereka sendiri. Dan itu akan membantu mereka dalam jangka panjang," katanya. 

Southgate pasti akan menggunakan kritik yang mengikuti kekalahan Hungaria selama periode tanpa kemenangan bulan Juni untuk mendorongnya belajar dengan keras betapa sulitnya hidup dengan Inggris. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile