Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

14 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kunjungan Pemimpin Eropa Beri Harapan Besar Ukraina Masuk UE

Jumat 17 Jun 2022 04:41 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Pemimpin Jerman, Prancis dan Italia ke Ukraina dan menawarkan harapan besar keanggotaan Uni Eropa kepada Ukraina

Pemimpin Jerman, Prancis dan Italia ke Ukraina dan menawarkan harapan besar keanggotaan Uni Eropa kepada Ukraina

Foto: EPA-EFE/OLIVIER HOSLET
Pimpinan Eropa menawarkan harapan besar keanggotaan Uni Eropa pada Ukraina

REPUBLIKA.CO.ID, KIEV -- Pemimpin Jerman, Prancis dan Italia, mendapatkan kritik dari Ukraina karena memberikan dukungan yang dianggap terlalu hati-hati di masa lalu. Sebagai ganti, mereka menawarkan harapan besar keanggotaan Uni Eropa (UE) kepada Kiev dan lebih banyak pasokan senjata.

Ukraina telah lama mengkritik Kanselir Jerman Olaf Scholz atas pengiriman senjata yang lambat dari Jerman dan keengganan untuk memutuskan hubungan ekonomi dengan Rusia. Bulan ini, Ukraina sangat marah kepada Presiden Prancis Emmanuel Macron karena mengatakan dalam sebuah wawancara, bahwa Rusia tidak boleh dipermalukan. Italia juga telah mengusulkan rencana perdamaian yang dikhawatirkan Ukraina dapat menyebabkan tekanan pada mereka untuk menyerahkan wilayah.

"Kami menghargai dukungan yang telah diberikan oleh mitra, kami mengharapkan pengiriman baru, terutama senjata berat, artileri roket modern, sistem pertahanan anti-rudal," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiyy setelah pembicaraan dengan rekan-rekannya dari Eropa, termasuk Perdana Menteri Italia Mario Draghi.

"Ada korelasi langsung: semakin kuat senjata yang kita dapatkan, semakin cepat kita bisa membebaskan rakyat kita, tanah kita," katanya.

Macron mengatakan Prancis akan meningkatkan pengiriman senjata ke Kiev. Sementara pertemuan para menteri pertahanan negara anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) di Brussels menjanjikan lebih banyak senjata untuk Ukraina sambil membuat rencana untuk meningkatkan sayap timur aliansi militer pimpinan Amerika Serikat (AS).

"Ini akan berarti lebih banyak formasi tempur yang dikerahkan NATO ke depan... Lebih banyak pertahanan udara, laut dan dunia maya, serta peralatan dan persediaan senjata yang telah ditempatkan sebelumnya," kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dalam sebuah pernyataan.

Kunjungan ke Ukraina oleh tiga pemimpin UE yang paling berpengaruh telah memakan waktu berminggu-minggu untuk direalisasikan. Para pemimpin yang bergabung dengan Presiden Rumania Klaus Iohannis mengunjungi Irpin, kota yang hancur segera setelah invasi dimulai pada 24 Februari.

Mereka melihat grafiti di dinding yang bertuliskan "Buat Eropa, bukan perang". Usai melihat tulisan itu Macron berkata "Sangat mengharukan melihatnya. Ini adalah pesan yang tepat."

Scholz, Macron, dan Draghi semuanya mengatakan,  mereka adalah pendukung kuat Ukraina yang telah mengambil langkah-langkah praktis untuk mengurangi ketergantungan Eropa pada energi Rusia. Mereka pun menyalurkan senjata untuk membantu Kiev.

Selain itu, para pemimpin Eropa itu pun mengisyaratkan bahwa Ukraina harus diberikan status kandidat UE. "Ukraina milik keluarga Eropa," kata Scholz.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile