Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

 

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemkab Garut Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19

Jumat 17 Jun 2022 08:22 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Nur Aini

Wisatawan memadati Taman Wisata Air Darajat Pass dalam rangka liburan Tahun Baru 2022 di Desa Karyamekar, Kecamatan Pasirwangi, Kabupaten Garut, Ahad (2/1). Di tengah tingginya jumlah penggunjung, pemerintah serta Satgas COVID-19 melakukan pengetatan prokes dengan menerapkan jeda bagi pengunjung yang masuk ke Taman Wisata Air Darajat Pass.

Wisatawan memadati Taman Wisata Air Darajat Pass dalam rangka liburan Tahun Baru 2022 di Desa Karyamekar, Kecamatan Pasirwangi, Kabupaten Garut, Ahad (2/1). Di tengah tingginya jumlah penggunjung, pemerintah serta Satgas COVID-19 melakukan pengetatan prokes dengan menerapkan jeda bagi pengunjung yang masuk ke Taman Wisata Air Darajat Pass.

Foto: Muhammad Harrel (Mgj01)
Kasus Covid-19 di Garut diklaim terkendali

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut mengeklaim kasus Covid-19 di wilayah setempat masih dalam tahap terkendali. Kendati kasus Covid-19 masih terkendali, Pemkab Garut tetap mengantisipasi terjadinya lonjakan.

 

Hingga saat ini, kasus Covid-19 di Kabupaten Garut belum mengalami lonjakan akibat adanya subvarian baru. Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, Leli Yuliani, mengatakan, pihaknya belum menemukan adanya kasus Covid-19 BA.4 dan BA.5. Dalam beberapa bulan terakhir, penambahan kasus Covid-19 di daerah itu juga disebut masih landai.

Baca Juga

"Penambahan kasus di Kabupaten Garut masih relatif terkendali. Dalam sepekan paling hanya bertambah lima kasus," kata dia kepada Republika.co.id, Jumat (17/6/2022).

Berdasarkan data hingga 16 Juni 2022, terdapat delapan kasus aktif di Kabupaten Garut. Dari total kasus itu, sebanyak lima orang menjalani isolasi mandiri dan tiga orang isolasi di rumah sakit.

Meski demikian, Pemkab Garut tetap mengantisipasi terjadinya lonjakan. Apalagi, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah memprediksi kasus Covid-19 di Indonesia akan kembali mengalami lonjakan, yang puncaknya diperkirakan terjadi pada pertengahan Juli 2022.

Leli mengatakan, petugas di lapangan masih terus melakukan pengetesan Covid-19, baik untuk penelusuran maupun skrining. Dalam satu hari, pengetesan yang dilakukan bisa mencapai 100 hingga 200 kali.

"Itu tergantung dari kasus positif juga," ujar dia.

Sementara untuk skrining, pengetesan dilakukan kepada pasien yang datang ke puskesmas. Biasanya, pasien yang dites Covid-19 adalah mereka yang memiliki gejala influenza like ilness (ILI).

Menurut Leli, pada dasarnya antisipasi yang dilakukan lebih menekankan agar masyarakat menerapkan protokol kesehatan (prokes) dan melakukan vaksinasi Covid-19. "Tinggal kesadaran masyarakat dalam mematuhi prokes," kata dia.

Ihwal kesiapan tenaga kesehatan (nakes), ia menyebut, hingga saat ini para nakes masih tetap siaga. Begitu juga ruang isolasi, baik di rumah sakit dan terpusat, masih tetap disiagakan.

"Memang dalam beberapa bulan terakhir (ruang isolasi terpusat) sudah tak digunakan. Namun, kalau mau digunakan lagi, tinggal dibuka. Mudah-mudahan mah tidak terjadi lonjakan kasus di Garut," ujar Leli. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile