Ahad 19 Jun 2022 20:04 WIB

Terdampar di Pantai, Ratusan Penguin Terkecil di Dunia Mati

Ini adalah peristiwa ketiga dalam 10 tahun terakhir penguin mati massal..

Rep: MGROL136/ Red: Dwi Murdaningsih
...
Foto: AP
Penguin. ilustrasi. elama beberapa bulan terakhir, lebih dari 500 penguin terkecil di dunia secara misterius terdampar di pantai-pantai di Selandia Baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selama beberapa bulan terakhir, lebih dari 500 penguin terkecil di dunia secara misterius terdampar di pantai-pantai di Selandia Baru. Para ahli tidak yakin apa yang membunuh begitu banyak burung laut yang lucu. Namun, mereka percaya perubahan iklim yang harus disalahkan.

Dilansir dari The Guardian, mayat penguin kecil mati (Eudyptula minor), yang sering dikenal sebagai kororā, telah terdampar di pantai-pantai di Pulau Utara Selandia Baru sejak awal Mei. 

Baca Juga

Sekelompok 183 burung mati terdampar di Pantai Ninety Mile dekat Kaitaia minggu lalu. Sementara 109 penguin lainnya ditemukan di pantai yang sama pada awal Mei. Kelompok lain yang terdiri dari sekitar 100 penguin mati terdampar di Cable Bay di Nelson minggu lalu. Jumlah pastinya tidak diketahui. 

Departemen Konservasi Selandia Baru (DOC) kini telah mengkonfirmasi bahwa banyak kematian lainnya telah dilaporkan di pantai-pantai di sekitar Pulau Utara, mulai dari beberapa hingga lusinan mayat penguin.

Penyebab kematian penguin tidak segera diketahui, meskipun para ahli mengatakan bahwa sebagian besar burung laut yang mati sangat kurus. Tubuh penguin kecil memiliki berat antara 1,8 dan 2,2 pon (0,8 hingga 1 kilogram), namun beberapa di antaranya memiliki berat kurang dari setengahnya.

"Tidak ada lemak tubuh pada mereka, hampir tidak ada otot yang terlihat," Graeme Taylor, seorang ilmuwan burung laut DOC, dilansir dari Live Science

"Ketika mereka mencapai tahap kekurusan itu, mereka tidak bisa menyelam," yang akhirnya menyebabkan mereka kelaparan atau mati karena hipotermia karena mereka tidak memiliki lapisan pelindung lemak, tambahnya.

Kekurangan gizi penguin yang mati menunjukkan bahwa mereka belum cukup mengonsumsi ikan. Ini bisa menjadi tanda penangkapan ikan yang berlebihan oleh manusia. 

Namun, Taylor percaya bahwa kenaikan suhu permukaan laut sebagai akibat dari perubahan iklim dan kejadian siklus jangka panjang yang dikenal sebagai La Nina telah mendorong ikan lebih dalam ke perairan yang lebih dingin, jauh dari jangkauan burung.

"Spesies kecil ini bisa menyelam hingga kedalaman 20 atau 30 meter (66 hingga 98 kaki) secara rutin, tetapi tidak terlalu bagus untuk menyelam lebih dalam dari itu," kata Taylor. 

Teori ini dapat menjelaskan mengapa penguin kecil di Pulau Selatan Selandia Baru tetap tidak terpengaruh, karena fakta bahwa perairan di dekat permukaan tetap jauh lebih dingin daripada yang lebih jauh ke utara.

Penguin kecil terdaftar sebagai "berisiko berkurang" oleh pemerintah Selandia Baru, yang berada di bawah "terancam" dan "punah" dalam daftar spesies yang terancam punah di negara itu. 

Ini bukan pertama kalinya sejumlah besar penguin kecil mati di Selandia Baru. Karena masalah makan atau badai yang keras, lusinan bahkan ratusan penguin kecil telah mati rata-rata sekali setiap dekade. 

Namun, ini adalah kematian ketiga dalam sepuluh tahun terakhir yang mengkhawatirkan, menurut Taylor.

Sayangnya, warga Selandia Baru akan melihat lebih banyak penguin mati terdampar di pantai mereka dalam waktu dekat. Ini menunjukkan bahwa kemungkinan lebih banyak penguin yang sudah mati akan ditemukan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement