Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemkab Sleman akan Tutup Operasional Selter Covid-19 Asrama Haji

Selasa 21 Jun 2022 04:14 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Pekerja menyiapkan ruang isolasi di Asrama Haji Yogyakarta, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (6/4/2020). Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta akan menutup selter karantina dan isolasi terpusat (isoter) Covid-19 di Asrama Haji Sleman per 1 Juli 2022.

Pekerja menyiapkan ruang isolasi di Asrama Haji Yogyakarta, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (6/4/2020). Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta akan menutup selter karantina dan isolasi terpusat (isoter) Covid-19 di Asrama Haji Sleman per 1 Juli 2022.

Foto: ANTARA /Hendra Nurdiyansyah
Penutupan selter dilakukan karena kontrak pemanfaatan telah habis dan kasus melandai

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN - Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta akan menutup selter karantina dan isolasi terpusat (isoter) Covid-19 di Asrama Haji Sleman per 1 Juli 2022. Penutupan dilakukan karena kontrak pemanfaatan telah habis dan kasus melandai.

"Kontrak pemanfaatan gedung Asrama Hji Slemaan sebagai isoter akan berakhir pada 30 Juni 2022 dan kemungkinan tidak diperpanjang," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Cahya Purnama di Sleman, Selasa. (21/6/2022).

Baca Juga

Menurut dia, dengan berakhirnya kontrak pemanfaatan tersebut maka per 1 Juli 2022 isoter Asrama Haji Sleman akan ditutup. "Dan selanjutnya untuk masa transisi dari pandemi ke endemi, Pemkab Sleman hanya akan menyiagakan dan mengoperasionalkan isoter di Rusunawa Gemawang," katanya.

Menurut Cahya, pemantauan terhadap warga yang terpapar Covid-19 dan menjalani isolasi mandiri (isoman) akan dilakukan oleh masing-masing puskesmas yang ada di 17 kapanewon (kecamatan). "Di Sleman terdapat 25 puskesmas sehingga warga yang isoman akan dipantau puskesmas dibantu satgas kelurahan dan kecamatan," katanya.

Capaian vaksinasi Covid-19 dosis ketiga atau penguat (booster) di Kabupaten Sleman per 12 Juni 2022 baru mencapai 37,08 persen. "Berdasarkan data dari Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN), total Vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Sleman per 12 Juni 2022 mencapai 101.3 persen untuk dosis pertama, 93.7 persen untuk dosis kedua, dan 37.08 persen untuk dosis ketiga," jelasnya.

Cahya tidak memungkiri bahwa animo masyarakat mengikuti vaksin dosis ketiga rendah, tidak seperti penyuntikan vaksin primer dosis pertama maupun dosis kedua. "Kami imbau masyarakat ikut booster karena kita tidak tahu ke depan seperti apa. Mudah-mudahan imun, antibodi kita meningkat dengan booster," katanya.

Cahya menjelaskan vaksinasi bukan jaminan kebal terhadap Covid-19. Namun vaksinasi terbukti dapat mencegah terjadinya gejala berat apabila tubuh terinfeksi virus Covid-19. "Vaksinasi meningkatkan kekebalan tubuh untuk mencegah risiko terburuk Covid-19. Jadi tidak perlu pilih-pilih vaksin karena semua jenis memiliki khasiat yang sama," katanya.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile