Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Hanya Terjadi di Malam Hari, Ini Tanda Awal Gula Darah Tinggi

Selasa 21 Jun 2022 17:30 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Tidur malam (ilustrasi). Sering terbangun untuk berkemih di malam hari dapat menjadi pertanda gula darah tinggi.

Tidur malam (ilustrasi). Sering terbangun untuk berkemih di malam hari dapat menjadi pertanda gula darah tinggi.

Foto: Piqsels
Tingginya kadar gula darah bisa terpantau dari gejala yang terasa di malam hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perkembangan diabetes biasanya terjadi secara bertahap dalam hitungan tahun. Akan tetapi, tanda awal dari tingginya kadar gula darah bisa terpantau di malam hari.

 

Tanda awal tersebut adalah terbangun dari tidur karena ingin berkemih. Kondisi ini bisa terjadi karena tubuh sedang mencoba membuang kelebihan gula darah.

Baca Juga

Pada diabetes tipe 2, pankreas tidak memproduksi insulin yang cukup atau insulin mencukupi namun tubuh tak bisa menggunakannya. Padahal, insulin dibutuhkan agar sel-sel tubuh bisa mengambil energi dalam bentuk glukosa yang berasal dari makanan.

Ketika sel-sel tubuh tak bisa mengambil glukosa, glukosa akan menumpuk di dalam darah. Kadar gula darah yang tinggi dan terjadi dalam jangka panjang bisa meningkatkan beragam risiko.

Menurut National Institute for Health and Care Excellence (NICE) di Inggris, beberapa risiko yang dapat meningkat akibat kadar gula darah tinggi adalah penyakit jantung, penyakit arteri perifer, dan strok. Beberapa gejala lainnya adalah serangan jantung, gagal jantung, penyakit ginjal, dan kehilangan penglihatan.

Selain terbangun di malam hari untuk berkemih, ada beberapa gejala lain yang dapat mengindikasikan diabetes tipe 2. Gejala tersebut adalah merasa haus sepanjang waktu, merasa sangat lelah, kehilangan berat badan tanpa sebab, gatal di area penis atau vagina, luka sulit sembuh, dan penglihatan buram.

photo
Jenis-jenis tes gula darah. - (Republika)

Bila mengalami gejala-gejala ini, sebaiknya segera melakukan pemeriksaan diri ke dokter untuk memastikan apakah gejala tersebut disebabkan oleh diabetes atau hal lain. Diagnosis diabetes bisa dilakukan dengan melakukan tes gula darah.

"Semakin awal diabetes terdiagnosis dan diobati, semakin baik. Pengobatan dini menurunkan risiko Anda untuk mengalami masalah kesehatan lain," jelas National Health Service, seperti dilansir Express.co.uk, Selasa (21/6/2022).

Orang-orang yang terdiagnosis dengan diabetes tipe 2 akan sangat dianjurkan untuk memperbaiki pola hidup. Dalam hal pola makan, beberapa hal yang dianjurkan adalah memperbanyak konsumsi variasi makanan. Makan tiga kali sehari tanpa melewatkan waktu makan juga sangat dianjurkan.

Baca juga : Gejala Kolesterol Tinggi Bisa Terlihat di Kaki, Cermati Dua Perubahan Ini

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile