Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PB IDI Minta Pemerintah Kaji Kembali Kebijakan Lepas Masker

Selasa 21 Jun 2022 21:50 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Fuji Pratiwi

Orang-orang memakai masker (ilustrasi). PB IDI meminta pemerintah mengkaji kembali kebijakan lepas masker di tempat umum.

Orang-orang memakai masker (ilustrasi). PB IDI meminta pemerintah mengkaji kembali kebijakan lepas masker di tempat umum.

Foto: AP/Mark Schiefelbein
IDI meminta masyarakat tetap pakai masker di ruangan terbuka maupun tertutup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia kembali mencatat kenaikan kasus Covid-19 selama beberapa pekan terakhir. Kementerian Kesehatan memperkirakan jumlah kasus akan terus meningkat hingga akhir Juli tahun ini.

 

Ketua Bidang Penanganan Penyakit Menular PB IDI, Dr dr Agus Dwi Susanto, SpP(K), meminta pemerintah mengkaji kembali kebijakan lepas masker di tempat umum. PB IDI juga meminta pemerintah dan masyarakat untuk menggiatkan kembali vaksinasi booster untuk Covid.

Baca Juga

Tak hanya pemerintah, PB IDI juga meminta masyarakat untuk tetap melakukan protokol kesehatan ketat. seperti mengenakan masker, mencuci tangan, dan menggunakan hand sanitizer.

"Kami mengingatkan masyarakat untuk waspada akan penyakit lainnya yang muncul di musim pancaroba ini, seperti Demam Berdarah Dengue, Cacar Monyet, Hepatitis Akut, serta sejumlah penyakit lainnya yang berpotensi timbul," kata dr Agus dalam Konferensi Pers di Kantor PB IDI, Jakarta Pusat, Selasa (21/6/2022).

PB IDI juga memberikan beberapa rekomendasi dari Bidang Kajian Penanggulangan Penyakit Menular PB IDI terkait pencegahan Covid dan penyakit menular lainnya. Pertama, masyarakat diimbau tetap gunakan masker di ruang terbuka dan di ruang tertutup.

"Tingkatkan kembali kegiatan Tracing and Testing. Tingkatkan Cakupan Vaksinasi termasuk Booster," kata Ketua Umum PB IDI, dr Adib Khumaidi, SpOT.

PB IDI juga mengimbau para pemangku kebijakan seperti gubernur dan bupati untuk melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan cakupan vaksinasi booster. Terutama, cakupan vaksinasi anak yang perlu ditingkatkan menjelang PTM 100 persen di tahun ajaran baru.

"Aturan PCR negatif untuk pelaku perjalanan kembali diberlakukan," kata Adib.

Terus memberikan edukasi secara masif dan terus menerus tentang upaya pencegahan. Karena pandemi belum berakhir, mengingat masyarakat sudah jenuh dengan pandemi.

"Tetap Patuhi protokol kesehatan. Jangan lengah walaupun bila nanti kasus menurun," tegas Adib.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile