Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Family Sunday Movie Mampu Serap Puluhan Ribu Tenaga Kerja

Rabu 22 Jun 2022 14:53 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Industri perfilman (ilustrasi). Family Sunday Movie mendapat respons positif dari masyarakat

Industri perfilman (ilustrasi). Family Sunday Movie mendapat respons positif dari masyarakat

Foto: www.freepik.com
Family Sunday Movie mendapat respons positif dari masyarakat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—  Perhelatan Family Sunday Movie (FSM) yang digelar sejak Februari hingga Juni 2022 dan sineas muda Tanah Air mampu menyerap 18.720 tenaga kerja di subsektor perfilman. 

 

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI, Sandiaga Salahuddin Uno, menjelaskan pada Februari 2022, ajang FSM diikuti sebanyak 219 komunitas, Maret diikuti 153 komunitas, April diikuti 109 komunitas, Mei 63 komunitas, dan pada Juni ada 80 komunitas. Total ada 624 komunitas yang berpartisipasi dalam ajang FSM ini. 

Baca Juga

“Masing-masing dari mereka, jika dirata-ratakan melibatkan 30 orang tenaga kerja. Artinya, sejak Februari hingga Juni 2022 tenaga kerja yang terserap dalam kegiatan produksi film pendek ini sebanyak 18.720 orang," ujar Sandiaga Uno, Rabu (22/6/2022). 

Pada Juni 2022 ini, kata Sandi, begitu akrab disapa, tahapan seleksi dan kurasi FSM usai dilakukan. Official Selection peringkat pertama untuk periode Juni berhasil diraih film berjudul 'Cerita di Waktu yang Salah' karya Sutradara Gombang Ari Patuanan produksi Vanasea Films, Bandung. 

Sementara peringkat kedua diraih film berjudul 'Menyisir Pesisir Gili Ketapang' karya Sutradara Devano Ramadhan Pratama produksi Galetong Media, Malang. 

Sandiaga mengaku bangga dengan para sineas muda yang terus berkarya dengan kreativitas yang dimilikinya. Menurutnya, kreasi film yang mereka ciptakan mampu mendongkrak perputaran roda ekonomi nasional. 

"Tentu hal ini berdampak pada upaya kita yang tengah bekerja keras memulihkan perekonomian nasional. Penyerapan tenaga kerja yang cukup besar ini memang upaya yang terus kita ciptakan agar perekonomian masyarakat kembali berputar," tutur Sandiaga. 

Dikatakannya, besarnya minat para sineas muda menunjukkan jika anak-anak muda memiliki antusiasme dan semangat yang tinggi untuk berkontribusi terhadap pemulihan perekonomian nasional.  

"Hal ini menunjukkan bahwa sineas muda memiliki semangat dan antusiasme yang cukup tinggi terhadap FSM. Sejak dibuka Februari lalu, hingga kini sudah ratusan peserta dari berbagai daerah yang berpartisipasi dalam FSM," tutur Sandiaga Uno.

Tak sekadar apresiasi, Sandiaga Uno menyebut Kemenparekraf telah menyiapkan berbagai fasilitas untuk mendorong sineas muda agar mendapatkan ruang berkreasi.

Bagi sineas yang filmnya terpilih, mereka akan mendapatkan sertifikat, kit FSM, dan penayangan poster film di sejumlah area gedung Kemenparekraf sebagai bagian dari ekshibisi. 

"Film terpilih juga akan ditayangkan secara premier di kanal YouTube Kemenparekraf selama satu bulan dan berhak menjadi nominasi pada Annual Awards FSM yang diselenggarakan pada November mendatang bersama film-film terpilih lainnya," kata Sandiaga. 

Mantan Wagub DKI Jakarta tersebut mengajak para sineas muda lain untuk ikut berpartisipasi dalam FSM sehingga dapat mengembangkan segala potensi yang mereka miliki.  

"Saya mengajak seluruh anak muda Indonesia, khususnya sineas muda agar ikut berpartisipasi dalam FSM periode Juli untuk mengembangkan potensi ekonomi kreatif di daerahnya. Persiapkan karya terbaik kalian, pantau terus media sosial dan website familysundaymovie.com,” tutur Sandiaga. 

Dengan kreasi yang baik, Sandiaga optimis para sineas muda ini akan memiliki daya jangkau dan kemampuan yang lebih berkualitas dalam industri perfilman Tanah Air.  

"Kepada sineas yang belum memenangkan ajang ini, saya mengimbau terus mengembangkan potensi yang dimiliki. Saya percaya kalian memiliki potensi luar biasa yang harus terus menerus diasah dan dikembangkan. Karena Mahakarya akan selalu menemukan jalannya," ujar dia.    

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile