Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kemenkes: Sembilan Kasus yang Dicurigai tidak Terbukti Monkeypox

Jumat 24 Jun 2022 11:58 WIB

Red: Ratna Puspita

Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI Mohammad Syahril mengemukakan, hasil diagnosa terhadap sembilan pasien yang dicurigai tertular Monkeypox atau cacar monyet di Indonesia terbukti secara klinis mengidap penyakit lain.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI Mohammad Syahril mengemukakan, hasil diagnosa terhadap sembilan pasien yang dicurigai tertular Monkeypox atau cacar monyet di Indonesia terbukti secara klinis mengidap penyakit lain.

Foto: Pixabay
Provinsi yang laporkan perkembangan Monkeypox, yakni Kalbar, Jateng, Jabar, DKI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI Mohammad Syahril mengemukakan, hasil diagnosa terhadap sembilan pasien yang dicurigai tertular Monkeypox atau cacar monyet di Indonesia terbukti secara klinis mengidap penyakit lain. Sebanyak tujuh kasus terdiagnosa negatif PCR orthopoxviridae, satu kasus menderita pemfigoid bulosa, dan satu kasus varicella.

 

Orthopoxviridae adalah virus penyebab penyakit Monkeypox, pemfigoid bulosa adalah kejadian munculnya lepuhan berisi cairan di kulit yang terasa gatal, serta varicella yang merupakan cacar air. Sejumlah provinsi yang melaporkan perkembangan Monkeypox di Indonesia di antaranya Kalimantan Barat satu kasus, Jawa Tengah satu kasus, Jawa Barat tiga kasus, dan DKI Jakarta empat kasus.

Baca Juga

"Hingga hari ini, beberapa wilayah telah melaporkan kasus yang dicurigai, namun berdasarkan hasil penyelidikan lebih lanjut belum ada satupun yang memenuhi kriteria suspek maupun probable," ujar Syahril saat menyampaikan keterangan pers yang diikuti dari Zoom di Jakarta, Jumat (24/6/2022) sore.

Syahril mengatakan pemerintah telah memfasilitasi laboratorium rujukan pemeriksaan Monkeypox di Indonesia, di antaranya Pusat Studi Satwa Primata, LPPM IPB Bogor, dan Laboratorium Penelitian Penyakit Infeksi Prof. Sri Oemiyati Kompleks Pergudangan Kemenkes Gedung 01, Jakarta. Syahril yang juga menjabat sebagai Dirut RSPI Sulianti Saroso mengatakan Monkeypox adalah penyakit zoonosis yang kali pertama ditemukan di Denmark pada 1958. 

Saat itu terdapat dua kasus cacar yang muncul pada kera yang dipelihara untuk kegiatan penelitian yang dinamakan Monkeypox. Monkeypox menular pada manusia kali pertama sejak 1970 di Republik Kongo. Kemudian menjadi endemik di Afrika Barat dan Afrika Tengah, yakni Kamerun, Republik Afrika Tengah, Nigeria, Ivory Coast, Liberia, Ghana, Sierra Leone, Gabon dan Sudan Selatan.

Sejak 13 Mei 2022, ada 28 negara nonendemis melaporkan Monkeypox, di antaranya 1.536 kasus suspek di Afrika dan 1.285 kasus terkonfirmasi di Eropa, Amerika dan Australia. Menurut Syahril, masa inkubasi Monkeypox berkisar 5-13 hari atau 5-21 hari sejak tertular. 

Terdapat dua periode inkubasi, yakni masa invasi selama 0-5 hari, demam tinggi, sefalgia berat, limfadenopati, myalgia dan astenia. Selanjutnya adalah masa erupsi berkisar 1-3 hari usai mengalami demam serta terjadi ruam pada kulit. 

Ruam 95 persen mengenai wajah, telapak tangan dan kaki 75 persen, Mukosa 70 persen, alat kelamin 30 persen, selaput lendir mata 20 persen. "Monkeypox akan sembuh dengan sendirinya dalam dua hingga empat pekan," katanya.

Menurut Syahril, kelompok paling rentan tertular berasal dari kalangan anak-anak, usia 40-50 tahun dan penderita immunocompromised atau mereka yang mengalami permasalahan pada sistem imun. Kejadian komplikasi yang mungkin terjadi adalah infeksi sekunder, bronkopneumonia, sepsis, ensefalitis, infeksi kornea sehingga menyebabkan kebutaan.

Syahril menambahkan, Monkeypox bisa menular dari hewan ke manusia saat terjadi kontak langsung dengan darah monyet, tikus, tupai. Cairan tubuh juga menjadi media penularan seperti lesi kulit atau lesi mukosa dari hewan yang terinfeksi.

"Daging hewan liar yang terinfeksi atau bush meat, juga dapat menjadi rute penularan penyakit," katanya.

Sedangkan transmisi dari manusia ke manusia dialami saat terjadi kontak langsung pada darah, cairan tubuh, atau lesi kulit atau mukosa. "Bisa melalui saluran napas saat kontak erat dalam waktu lama, misalnya gigitan, goresan dan lainnya," katanya.

Selain itu, kata Syahril, penularan Monkeypox juga memungkinkan terjadi dari ibu ke bayi melalui transmisi via plasenta.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile