Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Putin: Rusia Siap Memasok 50 Juta Ton Gandum ke Pasar Global Tahun Ini

Sabtu 25 Jun 2022 15:03 WIB

Red: Nur Aini

Rusia mampu memasok 50 juta ton produk biji-bijian ke pasar global tahun ini, kata Presiden Vladimir Putin pada Jumat (24/6/2022).

Rusia mampu memasok 50 juta ton produk biji-bijian ke pasar global tahun ini, kata Presiden Vladimir Putin pada Jumat (24/6/2022).

Rusia siap memastikan pelayaran bebas kapal gandum Ukraina ke perairan internasional

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Rusia mampu memasok 50 juta ton produk biji-bijian ke pasar global tahun ini, kata Presiden Vladimir Putin pada Jumat (24/6/2022).

Berbicara pada pertemuan format BRICS Plus melalui konferensi video dari Moskow, Putin mengatakan pengiriman akan tergantung pada situasi dengan asuransi kapal, pengangkutan makanan, pembayaran bank, dan pembatasan lain yang diberlakukan terhadap Rusia.

Baca Juga

Blok BRICS dari Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan dibentuk pada 2006 untuk mengoordinasikan kebijakan ekonomi dan perdagangan. Putin menekankan pentingnya upaya koordinasi antar negara, dengan mengatakan berbagi nilai-nilai "dunia multipolar yang benar-benar demokratis" sangat penting pada saat yang tidak stabil ketika beberapa negara mencoba mengganti hukum internasional dengan "tatanan berbasis aturan" untuk mempertahankan dominasi mereka.

Upaya untuk menahan perkembangan beberapa negara, penggunaan sanksi yang tidak sah dan pandemi Covid-19 menyebabkan krisis ekonomi dunia, tutur presiden Rusia.

Melonjaknya harga pangan dan bahan bakar telah merusak banyak negara, terutama di kawasan Asia, Afrika, Amerika Latin, dan Timur Tengah, imbuh dia.

Putin tuding G-7 penyebab inflasi saat ini

Putin mengatakan bahwa inflasi saat ini adalah akibat dari kebijakan jangka panjang yang tidak bertanggung jawab dari negara-negara yang tergabung dalam Kelompok G-7, negara ekonomi maju terbesar di dunia.

“Saya ingin tekankan sekali lagi, bahwa kenaikan inflasi yang tajam tidak terjadi kemarin – ini adalah hasil dari beberapa tahun, itu adalah hasil dari kebijakan ekonomi makro negara-negara G7 yang tidak bertanggung jawab selama bertahun-tahun, emisi yang tidak terkendali, dan akumulasi pendapatan yang tidak aman.”

“Dan proses-proses ini dipercepat dengan timbulnya pandemi ketika pasokan dan permintaan barang dan jasa menurun drastis dalam skala global,” ujar dia.

Putin mengungkapkan Barat telah mengambil langkah-langkah destabilisasi di pasar makanan, membuat keributan soal mengangkut gandum Ukraina, yang tidak akan menggagalkan ancaman krisis pangan global.

"Rusia tidak mencegah ekspor biji-bijian Ukraina dari wilayah negara ini dan siap untuk memastikan perjalanan bebas kapal biji-bijian ke perairan internasional," sebut dia lagi.

Moskow mencapai kesepahaman tentang masalah ini dengan perwakilan PBB, satu-satunya hal yang terlewatkan dalam mengatur ekspor adalah kerja sama Kyiv, tambah Putin.

Berton-ton gandum Ukraina tertahan karena perang Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung, menyebabkan kelangkaan global dan kenaikan harga.

Rusia, yang dituduh menggunakan makanan sebagai senjata, mengatakan sanksi Barat lah yang harus disalahkan atas kekurangan pangan dunia.​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​

"Rusia adalah peserta yang signifikan dan bertanggung jawab di pasar pangan global. Dan kami tentu siap untuk terus memenuhi semua kewajiban kontraktual kami untuk pasokan produk pertanian, pupuk, pembawa energi, dan produk penting lainnya," sebut dia.

Banyak masalah global yang serius dapat diselesaikan hanya melalui kerja sama kolektif yang jujur, dan pertemuan BRICS Plus adalah contoh dari interaksi tersebut, tukas Putin.

Selain pemimpin negara-negara BRICS, presiden Aljazair, Argentina, Mesir, Indonesia, Iran, Kazakhstan, Kamboja, Malaysia, Senegal, Thailand, Uzbekistan, Fiji, dan Ethiopia juga bergabung dalam pertemuan tersebut.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/putin-rusia-siap-memasok-50-juta-ton-gandum-ke-pasar-global-tahun-ini/2622160
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile