Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

 

30 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pertama Kali Musim Hujan di Jepang Lebih Pendek dalam Beberapa Dekade

Senin 27 Jun 2022 12:17 WIB

Red: Esthi Maharani

Musim hujan di Jepang berakhir lebih awal di Jepang dan itu adalah musim terpendek di tiga wilayah dalam sejarah Jepang yang tercatat.

Musim hujan di Jepang berakhir lebih awal di Jepang dan itu adalah musim terpendek di tiga wilayah dalam sejarah Jepang yang tercatat.

Kantor meteorologi mencatat musim hujan lebih pendek untuk pertama kalinya sejak 1951

REPUBLIKA.CO.ID., ISTANBUL --  Musim hujan di Jepang berakhir lebih awal di Jepang dan itu adalah musim terpendek di tiga wilayah dalam sejarah Jepang yang tercatat. Hal itu disampaikan Kantor Meteorologi Jepang (JMA) pada Senin (27/6/2022)

 

Musim hujan di Tokyo dan wilayah sekitarnya, yang dikenal sebagai Kanto-Koshin di Jepang timur dan tengah, "tampaknya telah berakhir,"  kata JMA. Di Jepang, musim hujan berakhir "tidak biasa" awal tahun ini, dan suhu tinggi mulai meningkat.

“Ini adalah penyelesaian paling awal untuk periode sejak data tersedia pada tahun 1951,” kata JMA kepada Kyodo News, menambahkan bahwa musim berakhir 18 hingga 22 hari lebih awal dari yang diharapkan.

Tahun ini "juga merupakan periode hujan terpendek untuk tiga wilayah dalam sejarah yang tercatat."

Pada tahun 2018, musim hujan juga berakhir lebih awal dari perkiraan. "Suhu akan tinggi mulai sekarang," prediksi lembaga ini.

Di tengah suhu yang tinggi, pemerintah telah mendesak penduduk dan bisnis “untuk mengurangi penggunaan listrik dari jam 3 sore hingga 6 sore (waktu setempat) karena meningkatnya kekhawatiran akan krisis pasokan listrik.”

Meskipun belum terlihat apakah akhir awal hujan di Jepang yang langka sumber daya adalah akibat dari perubahan iklim, negara tersebut telah memberlakukan “Pajak untuk Mitigasi Perubahan Iklim” atas penggunaan bahan bakar fosil dan menggunakan pendapatannya untuk mengurangi energi. - emisi terkait

Negara juga menjanjikan setidaknya 10 miliar dolar AS untuk mencapai nol emisi karbon di Asia.

Jepang, rumah bagi lebih dari 127 juta penduduk, memiliki empat musim yang berbeda: musim dingin antara Desember dan Februari, musim semi antara Maret dan Mei, musim panas antara Juni dan Agustus, dan musim gugur antara September dan November.

Catatan JMA menunjukkan bahwa "awal musim panas adalah musim hujan" di negara ini.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pertama-kali-musim-hujan-di-jepang-lebih-pendek-dalam-beberapa-dekade/2623446
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile