DLH Surabaya: Truk Compactor akan Angkut Sampah ke TPA

Red: Muhammad Fakhruddin

DLH Surabaya: Truk Compactor akan Angkut Sampah ke TPA (ilustrasi).
DLH Surabaya: Truk Compactor akan Angkut Sampah ke TPA (ilustrasi). | Foto: Antara/Risky Andrianto

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA -- Dinas Lingkungan Hidup Kota Surabaya Jatim mengatakan seluruh armada sampah akan diganti truk compactoruntuk mengatasi polusi bau sampah yang keluar saat pengangkutan menuju ke tempat pembuangan akhir (TPA) Benowodi Kota Pahlawan.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya Agus Hebi Djuniantoro mengatakan, salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan menyiapkan anggaran untuk menambah pengadaan truk compactor atau kendaraan pengangkut sampah. "Nantinya, semua truk pengangkut sampah akan diganti oleh truk compactor, yang dinilai lebih modern untuk mengatasi bau, karena bentuk kendaraan yang tertutup," kata Hebi, Senin (27/6/2022).

Menurut dia, truk compactor memiliki beberapa keunggulan yakni, mampu mengatasi bau dan memadatkan sampah sehingga air dari sampah tidak akan lagi menetes saat pengangkutan. Hebi mengatakan, pada tahun anggaran 2022, DLH membeli dua truk compactor dengan ukuran 10 meter kubik dan 2 unit untuk ukuran 6 meter kubik.

Selain itu, kata dia, secara perlahan, DLH ingin melakukan peremajaan terhadap alat pengangkut sampah. Dia akan mengganti truk amrol lama dengan truk compactor. "Hingga saat ini, DLH telah memiliki 49 unit truk compactor dengan ukuran 10 meter kubik dan 4 unit truk yang berukuran 6 meter kubik," ujar dia.

Baca Juga

Meski demikian, kata dia, DLH juga masih menggunakan kendaraan pengangkut sampah lama atau truk amrol. Terdapat 23 unit truk amrol dengan ukuran 14 meter kubik dan 16 unit truk dengan ukuran 8 meter kubik. "Ini masih kami operasikan, tetapi kami sedang melakukan peremajaan terhadap alat pengangkutan sampah. Sebab, pengadaan truk compactor sudah lama. Akibat pandemi COVID-19 kami membelinya secara perlahan dan baru bisa menambah lagi di tahun ini," ujar dia.

Jika empat compactor baru itu mulai digunakan, lanjut dia, maka truk amrol akan alihkan untuk kegiatan lainnya. Seperti, mengangkut sampah hasil kerja bakti atau keperluan pengangkutan di rumah kompos. "Artinya, tidak digunakan untuk mengangkut sampah yang ada di TPS (tempat penampungan sementara)," kata dia.

Hebi menjelaskan, dalam satu hari, DLH Surabaya mampu mengangkut 1.500 kg sampah. Sebab, baik truk amrol maupun truk compactor, akan mengangkut 3-4 rute TPS sebelum sore hari. "Jika sudah sore, kami akan menggunakan lagi untuk mengangkut sampah dari TPS yang ada di kawasan jalan protokol Kota Surabaya. Karena TPA Benowo tutup pukul 20.00 WIB, maka perkiraan waktu pukul 18.00 WIB harus sudah sampai," kata dia.

Diketahui total kendaraan pengangkut sampah yang dimiliki oleh Pemkot Surabaya sejumlah 92 truk dengan rincian, 23 unit truk amroldan49 unit truk compactor.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Terkait


Rencana Perluasan Tempat Pembuangan Akhir Burangkeng

DLH: Surabaya Vaganza 2022 Hasilkan Sampah 30 Ton

Daya Tampung TPA Cipayung Depok Memasuki Masa Kritis

Peternak Kawatuna Melepas Ternaknya di Tempat Pembuangan Akhir

IPRO Dorong Perbankan Dukung Tata Kelola Sampah Terintegrasi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark