Senin 27 Jun 2022 20:10 WIB

Melalui Santripreneur Camp, Santripreneur Indonesia Cetak Ribuan Calon Wirausaha

Sejak Dimulai pada 2019 Santripreneur Camp telah diikuti 2.500 Santri .

Red: Agung Sasongko
...
Foto: istimewa
*Caption:* Pendiri dan Pembina Santripreneur Indonesia, KH Ahmad Sugeng Utomo atau Gus Ut, memberikan pengarahan kepada peserta Santripreneur Camp Batch 4, di Bogor, Jawa Barat, Senin (27/6/2022). Santripreneur Indonesia sebagai gerakan pengembangan wirausaha santri di Indonesia pada tahun ini menyelenggarakan Santripreneur Camp di 8 kota di Indonesia dan telah melatih ribuan santri serta berkomitmen untuk mampu mendukung program pemerintah dalam mewujudkan peningkatan jumlah entrepreneur di Indonesia, dari 3% menjadi 10%.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Santripreneur Indonesia sebagai gerakan pengembangan wirausaha santri menggelar acara Santripreneur Camp 2022 Batch 4, di Bogor. Ini merupakan pelatihan kewirausahaan berbentuk camping dan wisata alam yang bertujuan untuk melatih jiwa kewirausahaan santri di Indonesia.

KH Ahmad Sugeng Utomo atau Gus Ut, pendiri dan pembina Santripreneur Indonesia, mengatakan, Santripreneur Camp ini telah berjalan sejak 2019. Sejak dimulai, program yang fokus pada pelatihan leadership, enterpreneurship dan digital marketing ini telah diikuti sebanyak 2.500 santri dari seluruh Indonesia.

Baca Juga

“Kami berkomitmen, dalam beberapa tahun mendatang, Santripreneur akan mampu mendukung program pemerintah dalam mewujudkan peningkatan jumlah entrepreneur di Indonesia, dari 3% menjadi 10%,” kata Gus Ut di hadapan sejumlah 200 santri, di Bogor, dalam keterangan tertulisnya, Senin (27/6/2022).

Gus Ut mengatakan, di tahun 2022 ini saja, Santripreneur menggelar Santripreneur Camp di 8 kota. Pada 2019 di 6 kota, sedangkan di 2021 digelar di 3 kota. Di tahun 2020 program ini sempat vakum karena covid-19.

Hingga saat ini, lanjut Gus Ut, Santripreneur telah berhasil mencetak ribuan calon pengusaha santri yang tersebar di Indonesia. Para santri tersebut tidak hanya diberi bekal teori, melainkan juga pelatihan. 

“Para santri tidak hanya diberikan pelatihan, melainkan juga kita fasilitasi dalam hal pembiayaan, produksi, hingga pemasaran agar bisa kompetitif dan mampu bersaing dengan produk lain di luar sana,” kata Gus Ut.

Santripreneur Camp ini rata-rata diikuti oleh santri yang sedang belajar atau sudah lulus dari pondok pesantren dengan usia 17 - 27 tahun. Selain di Bogor, Santripreneur Camp ini juga telah dilaksanakan di sejumlah kota, antara lain Yogyakarta, Sumedang, Malang, Semarang, Medan, Makassar, Mojokerto, Salatiga, Tuban, Lombok, dan Aceh.

“Kita berharap, santri yang berjumlah jutaan di Indonesia ini nantinya menjadi santri yang produktif, kreatif, dan mampu membuka lapangan usaha bagi dirinya dan orang lain, sehingga mampu menjadi solusi bagi permasalahan ekonomi di Indonesia. Karena sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain, begitu juga dengan santri pengusaha,” kata Gus Ut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement