Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Gejala Kanker Serviks Bisa Tercium dari Aroma Keputihan

Selasa 28 Jun 2022 08:09 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Penderita kanker serviks (ilustrasi). Kanker serviks atau kanker pada mengenai leher rahim biasanya tak menunjukkan gejala yang jelas pada stadium awal.

Penderita kanker serviks (ilustrasi). Kanker serviks atau kanker pada mengenai leher rahim biasanya tak menunjukkan gejala yang jelas pada stadium awal.

Foto: www.freepik.com
Kanker serviks merupakan kanker keempat terbanyak yang mengenai perempuan di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kanker serviks bisa memunculkan beragam gejala, salah satunya adalah perubahan pada keputihan. Perubahan ini tak hanya berkaitan dengan tekstur, warna, atau konsistensi dari keputihan tetapi juga aromanya.

 

Secara umum, kanker serviks atau kanker pada mengenai leher rahim biasanya tak menunjukkan gejala yang jelas pada stadium awal. Oleh karena itu, kondisi ini biasanya tak langsung disadari oleh penderitanya.

Baca Juga

Meski begitu, National Health Service (NHS) mengungkapkan bahwa perubahan pada cairan keputihan bisa menjadi salah satu tanda kunci dari kanker serviks yang perlu diwaspadai. Perubahan ini bisa berkaitan dengan tekstur, warna, konsistensi, atau bau dari keputihan. Mengacu pada Cancer Research UK, pasien kanker serviks bisa mengeluarkan keputihan dengan aroma yang tidak sedap.

Akan tetapi, perlu diingat pula bahwa tak semua perubahan pada keputihan berkaitan dengan kanker serviks. Kondisi ini juga bisa disebabkan oleh masalah lain. Pemeriksaan lebih lanjut oleh dokter diperlukan untuk mengetahui akar masalah yang memicu perubahan pada keputihan.

Pada kasus kanker serviks, perubahan pada keputihan biasanya akan disertai dengan beberapa gejala lain. Salah satu di antaranya adalah muncul rasa nyeri di antara tulang panggul.

Gejala utama lain yang juga kerap berkaitan dengan kanker serviks adalah muncul rasa nyeri atau tidak nyaman saat melakukan hubungan seksual, perdarahan vagina setelah melakukan hubungan seksual, di antara dua siklus menstruasi atau setelah menopause.

Nyeri di bagian punggung bawah atau panggul, rasa sakit yang berat di kedua sisi tubuh atau punggung, dan sembelit juga bisa menjadi gejala kanker serviks. Gejala kanker serviks lainnya adalah berkemih atau buang air besar lebih sering daripada biasanya, kehilangan kontrol atas kandung kemih atau pencernaan, ada darah pada urine, pembengkakan pada satu atau dua kaki, serta perdarahan vagina berat.

Mengacu pada data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kanker serviks merupakan kanker keempat terbanyak yang mengenai perempuan di dunia. Diperkirakan ada sekitar 604 ribu penambahan kasus baru dan 342 ribu kasus kematian terkait kanker serviks terjadi pada 2020. Sekitar 90 persen kasus baru dan kematian akibat kanker serviks pada 2020 terjadi di negara berpendapatan rendah dan menengah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile