Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PDPI: Risiko Long Covid Rendah pada Orang yang Sudah Divaksinasi

Selasa 28 Jun 2022 13:53 WIB

Red: Andri Saubani

Dokter Spesialis Paru RSUP Persahabatan Jakarta Erlina Burhan menyebut risiko long Covid-19 rendah pada orang yang sudah divaksinasi. (ilustrasi)

Dokter Spesialis Paru RSUP Persahabatan Jakarta Erlina Burhan menyebut risiko long Covid-19 rendah pada orang yang sudah divaksinasi. (ilustrasi)

Foto: Republika/Prayogi
Indonesia perlu memperluas cakupan vaksinasi booster.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) menyampaikan bahwa risiko gejala Covid yang berkepanjangan atau long Covid rendah pada orang yang sudah divaksinasi. Indonesia perlu memperluas cakupan vaksinasi booster.

 

"Suatu penelitian menunjukkan bahwa risiko long Covid-19 memang lebih rendah pada orang yang sudah divaksin dibandingkan yang belum divaksin, dan vaksin memberikan perlindungan walaupun parsial terhadap long Covid-19," ujar Ketua Kelompok Kerja Infeksi PDPI Erlina Burhan dalam sebuah webinar di Jakarta, Selasa (28/6/2022).

Baca Juga

Oleh karena itu, lanjut dia, maka perlu bagi Indonesia untuk meningkatkan cakupan vaksinasi Covid-19 hingga dosis ketiga atau penguat (booster). Di sisi lain, ia menambahkan, masyarakat diminta tetap menggunakan masker di ruang terbuka dan tertutup.

"Patuhi protokol kesehatan dan jangan lengah walaupun bila nanti kasusnya menurun," ucapnya.

Dalam kesempatan itu, Erlina juga mengatakan bahwa studi yang dilakukan di Inggris menunjukkan kejadian long Covid-19 pada varian Omicron lebih rendah dibandingkan dengan Delta. Ia mengemukakan, suatu studi yang dilakukan di Inggris menunjukkan bahwa pada kasus Omicron sebanyak 2.501 kasus atau sekitar 4,5 persen dari 56.003 orang mengalami long Covid-19.

Sementara pada kasus Delta, sebanyak 4.469 kasus atau 10,8 persen dari 41.361 orang mengalami long Covid-19. Dengan demikian, kata dia, studi itu menyimpulkan bahwa kejadian long Covid-19 pada Omicron jauh lebih rendah dibandingkan dengan Delta.

"Tetapi tetap kita harus menjaga diri kita dan lingkungan kita jangan sampai tertular. Oleh sebab itu protokol kesehatan dan vaksinasi sangat penting untuk upaya pencegahan," tuturnya.

Tercatat dalam data Kementerian Kesehatan menunjukkan hingga Selasa pukul 12.00 WIB vaksinasi Covid-19 dosis ketiga atau dosis penguat sudah dilakukan pada 50.220.477 orang atau 24,1 persen dari total 208.265.720 penduduk yang menjadi sasaran vaksinasi Covid-19. Sementara warga yang sudah mendapat vaksinasi dosis kedua tercatat sebanyak 168.900.581 orang atau sekitar 80,1 persen dari target vaksinasi. Sedangkan vaksinasi Covid-19 dosis pertama tercatat sudah dilakukan pada 201.418.060 orang atau 96,7 persen dari seluruh sasaran vaksinasi.

 

photo
Ketentuan vaksinasi booster yang terbaru - (Republika)

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile