Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

1,2 Miliar Orang di Dunia Terancam Bahaya Banjir Ekstrim

Rabu 29 Jun 2022 13:26 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Seorang pria mendorong gerobaknya melewati air banjir di Sylhet, Bangladesh, Senin, 20 Juni 2022. Banjir di Bangladesh terus mendatangkan malapetaka pada hari Senin dengan pihak berwenang berjuang untuk mengangkut air minum dan makanan kering ke tempat penampungan banjir di seluruh wilayah utara dan timur laut yang luas di negara itu.

Seorang pria mendorong gerobaknya melewati air banjir di Sylhet, Bangladesh, Senin, 20 Juni 2022. Banjir di Bangladesh terus mendatangkan malapetaka pada hari Senin dengan pihak berwenang berjuang untuk mengangkut air minum dan makanan kering ke tempat penampungan banjir di seluruh wilayah utara dan timur laut yang luas di negara itu.

Foto: AP Photo/Mahmud Hossain Opu
Perubahan iklim memicu curah hujan yang semakin besar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Berdasarkan data terbaru yang dirilis pada hari Selasa (28/6/2022), sekitar seperempat populasi dunia menghadapi ancaman banjir ekstrem. Setiap tahun, banjir yang disebabkan oleh hujan deras dan gelombang badai mempengaruhi jutaan orang.

Banjir menghancurkan rumah, infrastruktur, dan bisnis bernilai miliaran dolar. Bahaya semakin meningkat seiring dengan meningkatnya populasi yang terpapar pada perubahan iklim. Perubahan iklim membuat curah hujan semakin meningkat dan kenaikan permukaan laut.

Baca Juga

Studi baru, yang dirilis dalam jurnal Nature Communications, meneliti data global tentang bahaya banjir yang disebabkan oleh curah hujan, sungai, dan laut serta distribusi populasi dan perkiraan kemiskinan Bank Dunia.

Terbukti bahwa lebih dari 1,81 miliar orang, atau 23 persen dari populasi dunia, secara langsung rentan terhadap banjir lebih dari 15 cm dalam banjir yang terjadi setiap 100 tahun sekali.

"Ini akan menimbulkan risiko yang signifikan terhadap kehidupan dan mata pencaharian, terutama kelompok populasi yang rentan," kata studi tersebut, dilansir dari Phys, Rabu (29/6/2022). 

Menurut penelitian, mayoritas orang yang terkena banjir tinggal di negara berpenghasilan rendah atau menengah. Penelitian ini juga sampai pada kesimpulan bahwa lebih banyak orang yang berisiko dibandingkan perkiraan sebelumnya. 

Menurut penelitian, aktivitas ekonomi global senilai 9,8 triliun dolar AS atau sekitar 12 persen dari PDB dunia pada tahun 2020, terkonsentrasi di tempat-tempat yang rentan terhadap bencana banjir.

Namun, mereka memperingatkan bahwa hanya berfokus pada nilai moneter dapat menyebabkan bias yang menguntungkan negara-negara berpenghasilan tinggi dan pusat-pusat ekonomi.

“Dengan memperhitungkan tingkat kemiskinan dari populasi yang terpapar, kami melihat bahwa negara-negara berpenghasilan rendah secara tidak proporsional terpapar pada risiko banjir,” kata studi oleh Jun Rentschler dari Bank Dunia dan rekan-rekannya. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile