Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pengamat: Kenaikan Harga Sawit Bisa Terjadi Asal Asumsi Terpenuhi

Rabu 29 Jun 2022 14:02 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Sejumlah truk pengangkut Tanda Buah Segar (TBS) sawit (ilustrasi). Pengamat ekonomi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Mulawarman (Unmul) Samarinda Kaltim, Muhammad Ikbal, menyebutkan, kenaikan harga sawit bisa terjadi pada dua bulan mendatang asal beberapa asumsi terpenuhi.

Sejumlah truk pengangkut Tanda Buah Segar (TBS) sawit (ilustrasi). Pengamat ekonomi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Mulawarman (Unmul) Samarinda Kaltim, Muhammad Ikbal, menyebutkan, kenaikan harga sawit bisa terjadi pada dua bulan mendatang asal beberapa asumsi terpenuhi.

Foto: ANTARA/Syifa Yulinnas
Pada industri tertentu, harga minyak goreng ditahan di level tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA -- Pengamat ekonomi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Mulawarman (Unmul) Samarinda Kaltim, Muhammad Ikbal, menyebutkan, kenaikan harga sawit bisa terjadi pada dua bulan mendatang asal beberapa asumsi terpenuhi.

 

"Asumsi itu seperti konsumsi minyak goreng kembali normal baik itu dalam negeri ataupun luar negeri seperti China dan India sebagai konsumen terbesar minyak goreng dari Indonesia," jelas Ikbal di Samarinda, Kalimantan Timur, Rabu (29/6/2022).

Baca Juga

Kemudian, ucapnya, adanya kebijakan pemerintah yang mengeluarkan subsidi minyak goreng sehingga harganya kembali normal Rp 14 ribu dan pabrik beroperasi kembali sehingga permintaan kembali menjadi normal. Dengan begitu, harga sawit juga akan naik.

Ikbal mengatakan secara teoritis jika harga sawit turun maka harga minyak goreng turun. Namun pada kenyataannya, hal tersebut belum tentu bisa terjadi.

"Karena memang para industri tentu akan menahan minyak goreng tersebut dengan mencoba untuk mempertahankan harga agar bisa lebih tinggi sesuai dengan harga pasar di satu, dua bulan terakhir yaitu sekitar Rp 25 ribu per liter," katanya.

Ikbal menjelaskan harga sawit mengalami penurunan yang cukup drastis dalam satu pekan terakhir. Di beberapa daerah penghasil sawit di Indonesia seperti Sumatra dan Kalimantan, harga sawit bahkan mencapai angka Rp 600 per kilogram.

"Sebelumnya memang sempat dijual dengan harga Rp 2.800. Artinya penurunan ini sangat tajam dan mengagetkan bagi para petani sawit di beberapa daerah di Indonesia," ujarnya.

Ikbal melihat ada tiga faktor penyebab turunnya harga minyak goreng. Pertama, faktor dari pasar global yang memang mengalami penurunan sangat signifikan dari sebelumnya 1.500 dolar AS per ton menjadi 1.440 dolar AS per ton terhitung sekitar tanggal 22 Juni 2022.

Lanjut Ikbal, faktor kedua ialah waktu menjelang Idul Adha sehingga di beberapa daerah yang merayakan Idul Adha tentu membutuhkan uang. "Karena para petani butuh uang maka mereka menjual seadanya, yang penting dapat uang dalam jangka waktu pendek," ungkapnya.

Sementara faktor ketiga, ialah permintaan pabrik yang menurun. Ia menyebutkan beberapa pabrik di Kalimantan dan Sumatera melakukan penutupan sementara yang berdampak pada turunnya permintaan.

"Sehingga, secara ekonomi jika permintaan menurun maka harganya mengalami penurunan. Penutupan pabrik ini disebabkan oleh permintaan luar negeri yang menurun juga terhadap konsumsi kelapa sawit, khususnya di China dan India," jelasnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile