Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Selain Muhammad dan Maria, Ini Nama-Nama yang Pernah Dipromokan Holywings

Rabu 29 Jun 2022 23:35 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Petugas Satpol PP bersama Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, serta TNI  melakukan penyegelan di salah satu bar-resto Holywings di Jakarta, Selasa (28/6/2022). Holywings mengaku sebelum Muhammad dan Maria, pernah juga menggunakan sejumlah nama.

Petugas Satpol PP bersama Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, serta TNI melakukan penyegelan di salah satu bar-resto Holywings di Jakarta, Selasa (28/6/2022). Holywings mengaku sebelum Muhammad dan Maria, pernah juga menggunakan sejumlah nama.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Holywings mengaku sebelum Muhammad dan Maria, pernah juga menggunakan sejumlah nama.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Manajemen jaringan Bar dan Restoran Holywings melakukan pendalaman internal terkait promosi minuman beralkohol berbau SARA yang mengakibatkan izin usahanya dicabut oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Langkah itu, kata General Manager Holywings Group Yuli Setiawan, dilakukan akibat promosi yang dilakukan oleh oknum sehingga menyebabkan jaringan usaha ini mengalami kerugian.

Baca Juga

"Terkait penggunaan nama 'Muhammad' dan 'Maria' bahwa pihak manajemen Holywings tidak pernah mengetahui sebelumnya," kata Yuli di Gedung DPRD DKI Jakarta, Rabu.

Dalam hal ini, pihaknya kecolongan dengan tindakan oknum tim promosi sosial media yang sengaja menggunakan nama tersebut dengan motif secara internal sedang didalami.

Yuli menjelaskan, promosi minuman beralkohol dengan menggunakan nama pengunjung yang sesuai dengan identitas sudah dilakukan selama tiga bulan terakhir. Promosi ini menjadi kegiatan reguler per pekan dalam tiga bulan ini.

Dalam perjalanannya, selama ini pihaknya telah menggunakan sejumlah nama. "Misalnya, Toni dan Tina, Firman dan Feni, William dan Widya serta nama-nama lain yang cukup familiar di kalangan masyarakat Indonesia," katanya.

Menurut Yuli, promosi penggunaan nama tersebut telah berjalan baik dan tidak pernah ada masalah. "Promo sebelumnya itu tidak ada masalah dengan nama-nama itu. Karena kejadian ini kami juga mengalami kerugian," ujarnya.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah mencabut izin usaha seluruh gerai (outlet) Holywings yang ada di Jakarta. Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Jakarta, Benny Agus Chandra menegaskan, ada 12 gerai Holywings Group yang dicabut izin usahanya.

"Kami Dinas PM-PTSP mencabut izin usaha 12 'outlet' Holywings di Jakarta sesuai ketentuan yang berlaku," tutur dia.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile