Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bupati Tangerang Siap Beri Izin Holywings Jadi Restoran Ayam Geprek

Kamis 30 Jun 2022 00:23 WIB

Rep: Eva Rianti/ Red: Erik Purnama Putra

Bupati Tangerang, Ahmed Zaki Iskandar.

Bupati Tangerang, Ahmed Zaki Iskandar.

Foto: Dok Pemkab Tangerang
Promosi miras, tiga outlet Holywings di Kabupaten Tangerang ditutup permanen

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang mencabut izin usaha tiga outlet Holywings secara permanen. Dasar pencabutan izin usaha bar merangkap restoran tersebut adalah karena mengganggu ketertiban umum, imbas kasus promosi minuman keras (miras) gratis menggunakan nama 'Muhammad-Maria' yang membuat banyak kalangan marah.

Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar menegaskan, Pemkab Tangerang memastikan tiga outlet tersebut sudah ditutup, dan tidak bisa buka lagi. "Sampai dicabut (izin usaha) ya itu itu selamanya. Permanen, karena izin-izin yang dicabut termasuk ketertiban umumnya," kata  kepada wartawan, Rabu (29/6/2022).

Baca: Anies Tutup Semua Outlet Holywings, Gus Nadir: Tambah Pengangguran

Zaki menjelaskan, ketiga outlet Holywings tersebut berada di di Gading Serpong, Bumi Serpong Damai (BSD) City, dan Lippo Karawaci. Dia mengakui, terbuka kemungkinan manajemen Holywings membuka usaha lagi ke depannya. Hanya saja, Pemkab Tangerang bakal mengkaji lagi jika perizinannya masih menjual miras.

Apabila manajemen beralih usaha membuka restoran, Zaki memberi kode bakal mengizinkannya. "Jadi nanti kita lihat, mereka kalau ganti langsung (usaha) ayam geprek jadi restoran gitu jadi fast food, buka baru jenis usaha ayam geprek gitu, ya silakan saja ada proses (izin usaha) baru lagi. Tapi kalau buka usaha jenis minuman itu kita tutup," ucap ketua DPD Partai Golkar DKI tersebut.

Dia menjelaskan, penutupan outlet dilakukan karena melanggar Peraturan Daerah (Perda) Nomor 20 Tahun 2004 tentang Ketentraman dan Ketertiban Umum, tepatnya Pasal 2 Ayat 1. Pemkab Tangerang mengirim surat ke pengelola Holywings terkait keputusan tersebut pada Rabu.

Tanpa menunggu persetujuan pemilik outlet, sambung dia, Satpol PP Kabupaten Tangerang langsung ke lokasi untuk menutup tiga tempat usaha tersebut. "Surat kami kirimkan kepada pemegang, pengelola, tiga Holywings yang ada di Kabupaten Tangerang. Langsung dilakukan penutupan dan penyegelan," tutur Zaki.

Baca: Warganet Kaitkan Kasus Holywings yang Lecehkan Nama Muhammad dengan Arswendo

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile