Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

11 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Wapres: Hewan Kena PMK Jangan Didistribusikan ke Daerah Lain

Kamis 30 Jun 2022 09:32 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Andi Nur Aminah

Sejumlah pedagang menjajakan hewan untuk kurban di Pasar Hewan Jonggol, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (30/6/2022). Menurut pengelola Pasar Hewan Jonggol menjelang Hari Raya Idul Adha penjualan hewan kurban mengalami penurunan penjualan yang sangat drastis hingga 80 persen dibandingkan dengan tahun lalu, hal itu diakibatkan dampak dari penyakit mulut dan kuku (PMK). Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah pedagang menjajakan hewan untuk kurban di Pasar Hewan Jonggol, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (30/6/2022). Menurut pengelola Pasar Hewan Jonggol menjelang Hari Raya Idul Adha penjualan hewan kurban mengalami penurunan penjualan yang sangat drastis hingga 80 persen dibandingkan dengan tahun lalu, hal itu diakibatkan dampak dari penyakit mulut dan kuku (PMK). Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Jangan sampai di musim qurban ini ada sapi berpenyakit distribusikan ke daerah lain.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin menegaskan dalam pendistribusian sapi-sapi di berbagai daerah tidak boleh ada sapi terjangkit penyakit mulut dan kuku (PMK). Wapres mengatakan, distribusi hewan terutama untuk penyembelihan Hari Raya Qurban adalah untuk hewan yang bebas penyakit PMK.

"Jangan sampai di musim qurban ini ada sapi yang berpenyakit kemudian dilakukan distribusi ke daerah lain. Ini ada aturan untuk hewan yg bisa diqurbankan," ujar Wapres dalam siaran persnya usai meninjau peternakan sapi Kelompok Tani Ternak (KTT) Rayan Baru di Lombok Barat, Kamis (30/6/2022).  

Baca Juga

Karenanya, dia meminta para petugas untuk memastikan hewan-hewan yang akan disembelih. Dia menambahkan, jika daerah itu tidak ada sapi sehat yang bisa dijadikan qurban maka bisa menggunakan hewan jenis lain seperti kambing atau domba yang sehat.

"Kalau di daerah itu tidak ada sapi yang bisa dijadikan qurban bisa menggunakan hewan lain, kambing domba yang sehat," katanya.

Dalam tinjauan ternak sapi di Lombok Barat tersebut, Wapres juga mengapresiasi semua pihak yang telah bekerja sama menangani PMK pada ternak sapi. Di peternakan tersebut diketahui seluruh sapi sempat terinfeksi PMK dan sudah berhasil disembuhkan 100 persen.

Dia memastikan pemerintah melalui Kementerian Pertanian akan melakukan pendampingan untuk pengobatan intensif hingga enam bulan kemudian. Wapres menambahkan, pemerintah juga mengambil langkah pertama vaksinasi di berbagai daerah untuk mencegah terjangkitnya penyakit PMK.

"Jadi sapi yang sehat divaksin supaya ada kekebalan dan yang kena (PMK) terus dilakukan pengobatan intensif," katanya.

 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile