Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Rakor Gubernur Se-Sumatra Soroti Pelarangan Ekspor Minyak Sawit

Kamis 30 Jun 2022 20:42 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Friska Yolandha

Seorang pekerja mengangkut Tandan Buah Segar (TBS) kelapa sawit dari dalam rakit di Desa Rantau Bais, Rokan Hilir, Riau, Senin (8/3/2021). Harga TBS sawit naik pada pekan kedua Maret 2021 dipengaruhi permintaan ekspor dan domestik yang meningkat sehingga harga minyak kelapa sawit (Crude Palm Oil) menjadi naik seharga Rp15.458.112 per metrik ton.

Seorang pekerja mengangkut Tandan Buah Segar (TBS) kelapa sawit dari dalam rakit di Desa Rantau Bais, Rokan Hilir, Riau, Senin (8/3/2021). Harga TBS sawit naik pada pekan kedua Maret 2021 dipengaruhi permintaan ekspor dan domestik yang meningkat sehingga harga minyak kelapa sawit (Crude Palm Oil) menjadi naik seharga Rp15.458.112 per metrik ton.

Foto: ANTARA FOTO/Aswaddy Hamid
Murahnya harga sawit menyebabkan banyak pabrik terancam tutup.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Gubernur se-Sumatra menyoroti Persoalan harga kelapa sawit yang terus tergilas pascapencabutan larangan ekspor minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO). Salah satu yang menyuarakan adalah Gubernur Bengkulu, Rohidin Mersyah. Menurut Rohidin, persoalan harga sawit ini menjadi PR seluruh gubernur di Sumatra. Karena rata-rata provinsi di Sumatra menghasilkan kelapa sawit.

 

"Harga komoditas sawit saat ini sangat memprihatinkan. Kalau ini tidak betul-betul dicarikan solusi dari pusat dan rakor ini, saya khawatir akan menimbulkan gejolak di tingkat masyarakat," kata Rohidin dalam forum Rapat Koordinasi Gubernur se Sumatra di Pekanbaru, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga

Menurut Rohidin, kondisi murahnya harga sawit ini dapat membuat banyak pabrik kelapa sawit di Bengkulu terancam ditutup. "Saya nggak bisa membayangkan bagaimana nanti reaksi masyarakat kalau harga sawit semakin turun dan PKS terancam tutup. Masyarakat akan menganggap gubernur, bupati dan wali kota yang di garda terdepan ini tidak mampu menyelesaikan masalah," ucap Rohidin.

Hancurnya harga sawit ini bermula dari krisisnya minyak goreng di Indonesia hingga berujung pada pelarangan ekspor CPO oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo. Namun, pelarangan ekspor tersebut tak serta merta menurunkan harga minyak goreng di pasaran.

Setelah pelarangan ekspor CPO tersebut dicabut, harga kelapa sawit justru semakin tergerus.

Sementara itu, Gubernur Riau, Syamsuar, mengatakan persoalan sawit pada forum Rakor Gubernur ini ini telah disepakati sebagai persoalan yang harus disikapi dengan cepat.

"Masalah sawit ini harus cepat ditanggapi, tadi sudah kami sampaikan ke pak Wamendagri dan akan ada proses yang dilalui untuk menyampaikan hal ini ke menteri terkait. Semoga permasalahan sawit segera teratasi," kata Syamsuar.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile