Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Peraih 23 Medali Emas Olimpiade Ini Berjuang Menaklukkan Iblis Pribadi

Jumat 01 Jul 2022 10:48 WIB

Rep: suryansyah/ Red: Partner

.

.

Foto: network /suryansyah
Michael Phelps mendulang 23 medali emas Olimpiade dari kolam renang.

Michael Phelps mendulang 23 medali emas Olimpiade dari kolam renang./instagram

ruz.republika.co.id - Hanya Michael Phelps yang mampu melakoninya. Dia mendulang 23 medali emas Olimpiade dari kolam renang. Tapi, kariernya yang gemilang tidak semulus kehidupannya.

Michael Phelps tidak diragukan lagi adalah perenang profesional terhebat sepanjang masa. Perenang AS ini mencapai status legendaris setelah mendulang prestasi tertinggi selama empat pertandingan Olimpiade.

Michael Phelps harus berjuang dalam kehidupan liarnya. Ketika usia 37 tahun dia terjerat dengan bong dan minuman keras dan Miss California.

Dia terjerat masalah berat badan, kecanduan narkoba dan alkohol, serta depresi. Michael Phelps harus berjuang untuk menaklukkan iblis pribadinya.

Atlet Amerika Serikat ini mengemudi sambil minum dan larangan hingga hubungannya dengan mantan model cantik.

Menjadi pria pribadi seperti dirinya, Phelps memberikan kejutan. Dia diam-diam menikahi pemenang Miss California 2010 Nicole Johnson pada 2016.

Penduduk asli Baltimore itu mengungkapkan tepat setelah Olimpiade terakhirnya di Rio de Janeiro. Dia telah mengikat ikatan dengan panjang dengan Johnson pada 13 Juni tahun itu.

Itu mengikuti pertunangan mereka pada tahun 2015, delapan tahun setelah pertemuan pertama di penghargaan ESPY 2007.

Pasangan itu mengalami hambatan di sepanjang jalan. Mereka putus sementara tepat sebelum Olimpiade 2012. Bersatu kembali dua tahun kemudian dan melahirkan putra mereka, Boomer, pada Mei 2016.

Sejak itu mereka memiliki dua putra lagi, bernama Beckett dan Maverick, masing-masing lahir pada 2018 dan 2019.

Tapi Phelps harus melalui beberapa tahap sulit dalam hidupnya sebelum menjadi ayah yang bangga. Ikon kupu-kupu itu tenggelam dalam beberapa momen tergelapnya setelah memenangkan empat emas di Olimpiade London 2012.

Setelah apa yang dia sebut 'kekecewaan', dia berhenti berolahraga selama enam bulan dan menggelembung dari 84,8kg menjadi hampir 104kg. Hasilnya adalah pikiran untuk bunuh diri dan perilaku merusak diri lainnya seperti penyalahgunaan narkoba.

Dan itu bukan pertama kalinya dia menjadi pusat kontroversi. Sebelumnya dia mengambil ganja dari bong di sebuah pesta University of South Carolina yang menjadi viral pada tahun 2009. Insiden itu membuatnya dikritik di media dan kehilangan sponsor seperti Kellogg.

Spiral 2014-nya akhirnya membuatnya ditangkap karena mengemudi dalam keadaan mabuk pada bulan September tahun itu. Phelps diskors dari semua kompetisi renang selama enam bulan setelah penangkapannya, sebelum memasuki rehabilitasi dalam apa yang dia yakini sebagai titik balik dalam berhenti alkohol untuk selamanya.

Dia mengatakan tentang penangkapannya: "Saya mungkin bisa mengatakan saya berterima kasih untuk malam itu. Karena siapa yang tahu di mana saya akan berada jika saya sampai di rumah dengan selamat malam itu."

Itu terbukti saat ia membuat salah satu comeback olahraga paling luar biasa untuk tidak hanya bersaing di Rio pada usia 31. Tetapi menambahkan lima medali emas lagi ke penghitungannya yang sudah membingungkan.

Meskipun jalannya tidak mudah bagi bintang yang menggemparkan Athena saat remaja, ia telah keluar dari sisi lain sebagai salah satu atlet paling mengesankan dalam sejarah secara profesional sambil menaklukkan iblis pribadinya.*

sumber : https://ruzka.republika.co.id/posts/161302/peraih-23-medali-emas-olimpiade-ini-berjuang-menaklukkan-iblis-pribadi
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile