Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

 

19 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pertamina Kantongi Kompensasi Penjualan Pertalite Rp 64,5 Triliun dari Negara

Jumat 01 Jul 2022 13:10 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

 PT Pertamina (Persero) menerima pembayaran kompensasi penjualan Pertalite selama tahun 2021 sebesar Rp 64,5 triliun. Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati mengatakan pembayaran kompensasi ini akan berdampak positif pada keuangan perseroan. Nicke menegaskan kompensasi ini akan digunakan kembali oleh perseroan untuk menjaga ketahanan energi nasional.

PT Pertamina (Persero) menerima pembayaran kompensasi penjualan Pertalite selama tahun 2021 sebesar Rp 64,5 triliun. Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati mengatakan pembayaran kompensasi ini akan berdampak positif pada keuangan perseroan. Nicke menegaskan kompensasi ini akan digunakan kembali oleh perseroan untuk menjaga ketahanan energi nasional.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Dana kompensasi dan tambahan subsidi bukti dukungan Pemerintah ke Pertamina

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pertamina (Persero) menerima pembayaran kompensasi penjualan Pertalite selama tahun 2021 sebesar Rp 64,5 triliun. Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati mengatakan pembayaran kompensasi ini akan berdampak positif pada keuangan perseroan. Nicke menegaskan kompensasi ini akan digunakan kembali oleh perseroan untuk menjaga ketahanan energi nasional.

 

"Ini bentuk ketulusan dan dukungan penuh Pemerintah untuk menjadikan Pertamina semakin kuat dan mampu menjalankan tugas Negara dalam melindungi data beli masyarakat dari terpaan langsung harga minyak mentah dunia,” ucap Nicke melalui keterangan tertulis, Jumat (1/7/2022).

Dukungan besar ini, lanjut Nicke juga terlihat dengan adanya kebijakan Pemerintah melalui Kementerian Keuangan untuk penambahan Subsidi sebesar Rp 71,8 Triliun dan Kompensasi BBM Rp 234 Triliun. Sehingga total subsidi dan kompensasi menjadi Rp 401,8 Triliun pada tahun 2022 (asumsi harga minyak mentah Indonesia / ICP USD 100 per barrel).

Hal ini merupakan upaya Pemerintah dan Pertamina dalam penyediaan dan penyaluran BBM dan LPG bersubsidi yang sangat diperlukan oleh masyarakat miskin, menengah, rentan dan UMKM. Hal ini juga merupakan wujud Negara hadir untuk melindungi masyarakat.

Menurutnya, upaya Pemerintah menghadapi tantangan harga minyak mentah ini luar biasa, apalagi bila dibandingkan dengan Negara lain. Hal ini terlihat dari harga BBM Indonesia yang termasuk dua terendah di seluruh dunia. Atas kebijakan Pemerintah Indonesia tersebut, masyarakat perlu berterima kasih dengan lebih berhemat dalam menggunakan BBM & LPG.  BBM & LPG Subsidi hanya diperuntukan utk masyarakat miskin, sehingga masyarakat mampu agar beralih menggunakan BBM & LPG non subsidi.

“Apresiasi tak terhingga kepada Pemerintah karena dengan menambah alokasi subsidi BBM dan LPG, Pemerintah telah berusaha keras menjaga daya beli masyarakat,”

Untuk itu, kata Nicke Pertamina semakin termotivasi untuk melanjutkan berbagai program efisiensi dan terobosan di seluruh lini bisnis yang telah diinisiasi sehingga sepanjang tahun 2021 menghasilkan pe penghematan sebesar US$ 1,3 miliar. Menurutnya, capaian efisiensi ini menjadi motivasi dan akan terus berlanjut di tahun 2022.

Pertamina akan berupaya maksimal agar subsidi yang dialokasikan Pemerintah untuk BBM dan LPG dalam APBN 2022 dapat lebih optimal pemanfaatannya bagi masyarakat yang membutuhkan dan sesuai dengan kuota yang telah ditetapkan.

“Pertamina akan menjalankan amanah dari pemerintah dengan terus memperkuat tata Kelola penyaluran BBM dan LPG agar lebih tetap sasaran antara lain dengan pendaftaran kendaraan di website MyPertamina,” imbuh Nicke.

Namun demikian, katanya, Pertamina juga mendorong akan kesadaran masyarakat untuk menggunakan BBM dan LPG secara bertanggung jawab dan lebih hemat. Menurut Nicke, subsidi merupakan kebijakan untuk meringankan beban ekonomi masyarakat menengah bawah, rentan miskin dan UMKM, sehingga masyarakat yang tergolong mampu sebaiknya beralih memakai BBM dan LPG Non Subsidi.

“Kesadaran masyarakat sangat diperlukan untuk sama-sama menolong saudara-saudara kita yang membutuhkan. Dan kami akan memastikan pasokan mencukupi.  Pengawasan terus ditingkatkan agar alokasi subsidi BBM dan LPG tepat sasaran,” pungkas Nicke.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile