Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

17 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Satgas Covid-19: Cakupan Vaksinasi Booster Nasional Baru 24 Persen

Jumat 01 Jul 2022 15:37 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Tenaga kesehatan menunjukan tabung berisi vaksin Covid-19 di Polsek Jagakarsa, Jakarta, Jumat (17/6/2022). Menurut data dari Satuan Tugas Penanganan Covid-19, jumlah penerima vaksin dosis penguat atau bosster di Indonesia mencapai 48,2 juta jiwa atau 23,17 persen dari total masyarakat yang menjadi target penerima vaksin booster di Indonesia berjumlah sekitar 208 juta jiwa. Sejumlah pakar kesehatan mengatakan bahwa vaksin Covid-19 yang beredar di masyarakat saat ini masih efektif untuk menekan laju penyebaran varian baru BA4 dan BA5.

Tenaga kesehatan menunjukan tabung berisi vaksin Covid-19 di Polsek Jagakarsa, Jakarta, Jumat (17/6/2022). Menurut data dari Satuan Tugas Penanganan Covid-19, jumlah penerima vaksin dosis penguat atau bosster di Indonesia mencapai 48,2 juta jiwa atau 23,17 persen dari total masyarakat yang menjadi target penerima vaksin booster di Indonesia berjumlah sekitar 208 juta jiwa. Sejumlah pakar kesehatan mengatakan bahwa vaksin Covid-19 yang beredar di masyarakat saat ini masih efektif untuk menekan laju penyebaran varian baru BA4 dan BA5.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Cakupan vaksinasi Covid-19 di 28 dari 34 provinsi masih di bawah 30 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan cakupan vaksinasi penguat (booster) secara nasional baru 24 persen.Menurut Wiku, cakupan tersebut belum tampak signifikan.

"Selain itu, 28 dari 34 provinsi, cakupan vaksinasinya juga masih di bawah 30 persen," ujar Wiku dalam konferensi pers daring diikuti di Jakarta, Jumat (1/7/2022).

Baca Juga

Menurut Wiku, hanya Bali yang cakupan vaksinasinya sudah di atas 50 persen. DKI Jakarta dan Kepulauan Riau cakupan vaksinasinya di atas 40 persen, sementara DIY, Jawa Barat, dan Kalimantan Timur di atas 30 persen.

Wiku mengatakan sejak dimulai pada bulan Januari 2022, progres vaksinasi booster terbilang lebih lambat dibandingkan dengan dosis satu dan dosis dua. Pada awal pelaksanaan vaksinasi dosis satu dan dua, cakupan dapat meningkat 60 persen dalam kurun waktu enam bulan, yaitu antara bulan Juni sampai dengan Desember 2021.

"Namun, pada vaksinasi booster pada kurun waktu yang sama, sejak Januari hingga Juni 2022, cakupan baru meningkat sebesar 20 persen," ungkap Wiku.

Peningkatan cakupan vaksin booster, menurut Wiku, membutuhkan peran serta seluruh lapisan masyarakat. Ia pun meminta pemerintah daerah untuk menjaga daerahnya masing-masing dengan kembali menggalakkan vaksinasi booster dan memastikan masyarakat sudah teredukasi dengan baik tentang pentingnya vaksinasi dosis penguat.

"Mohon juga dapat segera koordinasi dengan Kementerian Kesehatan mengenai ketersediaan dan distribusi vaksin sesuai dengan kebutuhan," kata Wiku.

Wiku mengatakan Indonesia telah kembali mengalami tren kenaikan kasus Covid-19 secara global maupun nasional setelah munculnya subvarian baru omicorn, yaitu BA.4 dan BA.5. Berdasarkan data dari GISAID bahwa dalam satu bulan terakhir, lebih dari 99 persen varian yang dilaporkan dari Indonesia adalah varian omicron, termasuk kedua varian tersebut.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile