Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

 

5 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kunjungan Presiden Jokowi ke Rusia dan Ukraina, Ini 4 Catatan Helmy Faishal 

Sabtu 02 Jul 2022 16:12 WIB

Rep: Amri Amrullah / Red: Nashih Nashrullah

Presiden Jokowi dan Presiden Rusia Vladimir Putin saat memberikan keterangan pers bersama usai pertemuan di Istana Kremlin, Kamis (30/6).

Presiden Jokowi dan Presiden Rusia Vladimir Putin saat memberikan keterangan pers bersama usai pertemuan di Istana Kremlin, Kamis (30/6).

Foto: Laily Rachev - Biro Pers Sekretariat Presiden
Kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia untuk mencari jalan perdamaian

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Perjalanan Presiden Joko Widodo terkait kunjungan kenegaraan ke Eropa-Ukraina dan Russia memiliki misi Kemanusiaan untuk merajut perdamaian. 

 

Oleh karena itu anggota Komisi I DPR RI, Helmy Faishal Zaini, meyakini kehadiran Presiden Joko Widodo akan memberikan kontribusi besar bagi perdamaian, khususnya Russia-Ukraina.

Baca Juga

Helmy menegaskan sebab yang pertama, Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang menjunjung tinggi perdamaian dunia.

Hal, ini sebagaimana dalam pembukaan UUD 1945 bahwa bangsa Indonesia berkomitmen untuk ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. 

"Lawatan Presiden Jokowi ke Kyiev dan Moskow untuk menemui Presiden Zelensky dan Presiden Putin merupakan langkah yang sangat positif. Langkah tersebut merupakan upaya konkret untuk merajut misi perdamaian," kata mantan Sekjen PBNU ini, Sabtu (2/7/2022).

Kedua, lanjut dia, kunjungan tersebut merupakan kontribusi penting sebagai komitmen Indonesia yang ikut andil dalam upaya perdamaian dunia. "Indonesia memiliki posisi strategis dalam konteks mewujudkan perdamaian atas konflik yang terjadi di Rusia dan Ukraina," imbuhnya.

Ketiga, dunia menyambut baik dan positif langkah strategis dan berani yang dilakukan oleh Indonesia. Ini merupakan signal baik dan modal penting untuk mewujudkan perdamaian dunia.

Keempat, misi tersebut, selain mewujudkan perdamaian dan bernilai kemanusiaan, juga harus dimaknai sebagai upaya Indonesian untuk mengakhiri krisis multidimensi yang diakibatkan konflik kedua negara.

Konflik yang terjadi antara Rusia dan Ukraina memiliki dampak global, termasuk kenaikan terhambatnya rantai pasok makanan dan kenaikan harga bahan pangan.

"Kami sangat optimistis pemerintah Indonesia dapat membantu menjadi komunikator yang dapat menjembatani kebutuhan dan ketegangan konflik yang terjadi," terangnya.    

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile