Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Taliban Minta Negara Islam Akui Pemerintahan Afghanistan

Ahad 03 Jul 2022 00:00 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Muhammad Hafil

 Taliban Minta Negara Islam Akui Pemerintahan Afghanistan. Foto:  Gadis Afghanistan berdiri di samping seorang pejuang Taliban setelah gempa bumi di distrik Gayan di provinsi Paktika, Afghanistan, Sabtu, 25 Juni 2022. Gempa bumi yang kuat melanda wilayah pegunungan berbatu di Afghanistan timur Rabu pagi, meratakan rumah-rumah batu dan bata lumpur di gempa paling mematikan di negara itu dalam dua dekade, kantor berita pemerintah melaporkan.

Taliban Minta Negara Islam Akui Pemerintahan Afghanistan. Foto: Gadis Afghanistan berdiri di samping seorang pejuang Taliban setelah gempa bumi di distrik Gayan di provinsi Paktika, Afghanistan, Sabtu, 25 Juni 2022. Gempa bumi yang kuat melanda wilayah pegunungan berbatu di Afghanistan timur Rabu pagi, meratakan rumah-rumah batu dan bata lumpur di gempa paling mematikan di negara itu dalam dua dekade, kantor berita pemerintah melaporkan.

Foto: AP/Ebrahim Noroozi
Dunia Islam diminta Taliban akui pemerintahan Afghanistan.

REPUBLIKA.CO.ID,KABUL -- Pertemuan anggota Taliban yang terdiri dari ribuan pemimpin agama dan etnis laki-laki berakhir pada Sabtu (2/6/2022). Hasil dari pertemuan ini meminta pemerintah asing untuk secara resmi mengakui pemerintahan Afghanistan saat ini.

"Kami meminta negara-negara regional dan internasional, terutama negara-negara Islam ... untuk mengakui Imarah Islam Afghanistan ... melepaskan semua sanksi, mencairkan dana (bank sentral) dan dukungan dalam pembangunan Afghanistan," kata peserta pertemuan itu dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga

Ekonomi Afghanistan telah jatuh ke dalam krisis karena pemerintah Barat telah menarik dana dan sanksi yang ditegakkan secara ketat. Barat mengatakan pemerintah Taliban perlu mengubah haluan tentang hak asasi manusia, terutama hak perempuan.

Dalam pidato yang disiarkan di televisi pemerintah, sejumlah kecil peserta mengangkat pendidikan anak perempuan dan perempuan. Wakil pemimpin dan menteri dalam negeri Taliban Sirajuddin Haqqani mengatakan, dunia telah menuntut pemerintah dan pendidikan inklusif dan masalah ini akan memakan waktu. Namun pemimpin tertinggi Taliban Haibatullah Akhundzada mengatakan orang asing tidak boleh memberi perintah.

Pemimpin yang biasanya berbasis di selatan kota Kandahar ini menyampaikan pidato dengan memberi selamat kepada para peserta atas kemenangan Taliban saat membuka pertemuan pada hari kedua pertemuan, Jumat (1/7). Dia menggarisbawahi kemerdekaan negara itu.

Pernyataan akhir pertemuan itu mengatakan, pertahanan Imarah Islam adalah wajib dan ISIS berada di balik beberapa serangan di negara itu merupakan kelompok ilegal. Mereka berjanji tidak akan mengganggu negara-negara tetangga dan begitu pula sebaliknya dengan negara lain tidak boleh ikut campur di Afghanistan.

Sumber:

https://www.reuters.com/world/asia-pacific/talibans-large-gathering-ends-with-calls-international-recognition-2022-07-02/

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile