Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Vaksinasi PMK di Garut Terkendala Keterbatasan Petugas

Ahad 03 Jul 2022 09:18 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Andi Nur Aminah

Petugas melakukan vaksinasi PMK pada hewan ternak (ilustrasi)

Petugas melakukan vaksinasi PMK pada hewan ternak (ilustrasi)

Foto: dok. Dinas Pertanian Cilacap
Pelaksanaan vaksinasi PMK di Garut baru mencapai sekitar 40 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut terus berupaya melakukan vaksinasi kepada hewan ternak untuk mengantisipasi penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK). Berdasarkan data per 2 Juli 2022, total hewan ternak yang sudah divaksin di Kabupaten Garut berjumlah 5.152 ekor.

 

Kepala Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten Garut, Sofyan Yani, mengatakan, pelaksanaan vaksinasi PMK di daerahnya baru mencapai sekitar 40 persen dari jumlah dosis vaksin yang tersedia. Sebab, pelaksanaan vaksinasi di lapangan terkendala oleh sejumlah hal.

Baca Juga

"Lokasi sapi-sapi ini jauh-jauh. Kebanyakan sapi berada di pelosok, jadi petugas harus ke pelosok," kata dia saat dikonfirmasi Republika.co.id, Ahad (3/7/2022).

Selain itu, petugas juga terkendala banyaknya hewan ternak yang digembalakan. Menurut dia, sering terjadi kasus ketika petugas sampai ke kandang ternak yang akan divaksin, tapi ternaknya justru sedang digembalakan di luar kandang.

Sofyan menambahkan, kendala vaksinasi lainnya adalah jumlah petugas yang terbatas. Sebab, selain harus melakukan vaksinas, petugas yang ada juga harus melakukan pengobatan terhadap ternak yang sakit PMK. "Vaksinasi ini kan untuk ternak yang sehat. Jadi beda lokasi dengan sapi sakit," kata dia.

Kendati demikian, Sofyan mengatakan, pihaknya akan terus berupaya untuk melaksanakan vaksinasi kepada hewan qurban. Ditargetkan, sebanyak sekitar 12 ribu hewan ternak di Kabupaten Garut sudah bisa divaksin pada pekan depan. "Mudah-mudahan dalam sepekan ke depan bisa selesai. Kami upayakan secepatnya," kata dia.

Sebelumnya, Pemkab Garut telah menerima sekitar 12 ribu dosis vaksin PMK pada Kamis (23/6/2022). Sementara pelaksanaan vaksinasi hingga 2 Juli 2022 di daerah itu baru dilakukan kepada 5.152 ekor ternak, dengan rincian 3.411 ekor sapi perah, 1.680 ekor sapi potong, dan 61 ekor kerbau.

Ihwal kondisi kesehatan hewan ternak yang akan diqurbankan, Sofyan mengatakan, berdasarkan pemantauan kami, titik-titik lapak penjualan hewan qurban tak seperti tahun lalu. Pedagang lebih banyak menjual di masing-masing kandang.

"Jadi selama ini belum ditemukan sapi yang dijual untuk qurban bergejala PMK. Rata-rata sekarang pembeli langsung membeli ke kandang. Satgas juga terus mengawasi," kata dia.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile