Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

12 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Molekul Alkohol Terbesar Ditemukan di Luar Angkasa

Ahad 03 Jul 2022 20:55 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nidia Zuraya

Luar angkasa (ilustrasi). Para peneliti berpikir mereka telah menemukan molekul alkohol terbesar di luar angkasa, dalam bentuk propanol.

Luar angkasa (ilustrasi). Para peneliti berpikir mereka telah menemukan molekul alkohol terbesar di luar angkasa, dalam bentuk propanol.

Foto: Wikimedia
Molekul alkohol terbesar di luar angkasa tersebut dalam bentuk propanol.

REPUBLIKA.CO.ID, VIRGINIA— Ada alkohol di luar angkasa dalam bentuk molekul mikroskopis. Sekarang para peneliti berpikir mereka telah menemukan molekul alkohol terbesar di luar angkasa, dalam bentuk propanol.

Molekul propanol ada dalam dua bentuk, atau isomer, keduanya sekarang telah diidentifikasi dalam pengamatan: propanol normal, yang telah terdeteksi di wilayah pembentuk bintang untuk pertama kalinya, dan isopropanol (bahan utama dalam pembersih tangan), yang belum pernah terlihat dalam bentuk antar bintang sebelumnya.

Baca Juga

Dilansir dari Sciencealert, Ahad (3/7/2022), penemuan ini harus menjelaskan bagaimana benda langit seperti komet dan bintang terbentuk.

“Deteksi kedua isomer propanol sangat kuat dalam menentukan mekanisme pembentuk masing-masing,”kata astrokimia Rob Garrod dari University of Virginia, “Karena mereka sangat mirip satu sama lain, mereka berperilaku secara fisik dengan cara yang sangat mirip, yang berarti bahwa dua molekul harus ada di tempat yang sama pada waktu yang sama.”

“Satu-satunya pertanyaan terbuka adalah jumlah pasti yang ada-ini membuat rasio antarbintang mereka jauh lebih tepat daripada yang terjadi pada pasangan molekul lain. Ini juga berarti bahwa jaringan kimia dapat disetel lebih hati-hati untuk menentukan mekanisme dengan yang mereka bentuk,” ujar Garrod.

Molekul alkohol ini telah ditemukan di tempat yang dikenal sebagai ‘ruang pengiriman’ bintang, wilayah pembentuk bintang raksasa yang disebut Sagitarius B2 (Sgr B2). Wilayah ini terletak di dekat pusat Bima Sakti dan dekat dengan Sagitarius A* (Sgr A*), lubang hitam supermasif tempat galaksi kita dibangun.

Sementara analisis molekuler ruang dalam semacam ini telah terjadi selama lebih dari 15 tahun, kedatangan teleskop Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) di Chile 10 tahun lalu telah meningkatkan tingkat detail yang dapat diakses oleh para astronom.

ALMA menawarkan resolusi yang lebih tinggi dan tingkat sensitivitas yang lebih besar, memungkinkan peneliti untuk mengidentifikasi molekul yang tidak terlihat sebelumnya. Mampu memilih frekuensi radiasi spesifik yang dipancarkan oleh setiap molekul di bagian ruang yang sibuk seperti Sgr B2 sangat penting dalam menghitung apa yang ada di luar sana.

“Semakin besar molekul, semakin banyak garis spektrum pada frekuensi berbeda yang dihasilkannya,” kata fisikawan Holger Müller dari University of Cologne di Jerman. “Dalam sumber seperti Sgr B2, ada begitu banyak molekul yang berkontribusi pada radiasi yang diamati sehingga spektrumnya tumpang tindih dan sulit untuk menguraikan sidik jarinya dan mengidentifikasinya satu per satu.”

Berkat cara ALMA dapat mendeteksi garis spektral yang sangat sempit, serta pekerjaan laboratorium yang secara komprehensif mengkarakterisasi tanda tangan yang akan diberikan oleh isomer propanol di ruang angkasa, penemuan itu dibuat.

Menemukan molekul yang terkait erat- seperti propanol normal dan isopropanol- dan mengukur seberapa banyak mereka relatif satu sama lain, memungkinkan para ilmuwan untuk melihat lebih detail pada reaksi kimia yang menghasilkannya.

Baca juga : Tahun yang Berat Bagi Meta, Mark Zuckerberg Bakal PHK Karyawan?

Pekerjaan berlanjut untuk menemukan lebih banyak molekul antarbintang di Sgr B2, dan untuk memahami jenis peleburan kimia yang mengarah pada pembentukan bintang. Molekul organik isopropil sianida, N-metilformamida, dan urea juga telah ditemukan oleh ALMA.

“Masih banyak garis spektral tak dikenal dalam spektrum ALMA Sgr B2 yang berarti masih banyak pekerjaan yang tersisa untuk menguraikan komposisi kimianya,” kata astronom Karl Menten dari Institut Max Planck untuk Radio Astronomi di Jerman.

“Dalam waktu dekat, perluasan instrumentasi ALMA ke frekuensi yang lebih rendah kemungkinan akan membantu kami mengurangi kebingungan spektral lebih jauh dan mungkin memungkinkan identifikasi molekul organik tambahan dalam sumber spektakuler ini,” ujarnya.

Baca juga :Hari Ini, Bumi Alami Fenomena Aphelion, Apa Itu?

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile