Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

15 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dr Anthony Fauci Akui Alami Rebound Paxlovid

Senin 04 Jul 2022 08:45 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Anthony Fauci mengalami positif Covid-19 setelah sebelumnya dinyatakan negatif.

Anthony Fauci mengalami positif Covid-19 setelah sebelumnya dinyatakan negatif.

Foto: AP/Carolyn Kaster
Anthony Fauci mengalami positif Covid-19 setelah sebelumnya dinyatakan negatif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah dinyatakan positif untuk Covid 19 awal bulan ini, Dr Anthony Fauci mengatakan, ia mengalami rebound Paxlovid. Hal ini terjadi setelah pengobatan dengan antivirus Pfizer.

Fauci (81 tahun) mengatakan, ketika dia pertama kali dites positif dua minggu lalu, dia memiliki gejala yang sangat minim. Namun, ketika dia mulai merasa lebih buruk, dia diberi resep Paxlovid.

Baca Juga

Selain kelelahan dan alami hidung tersumbat, Fauci melaporkan dia merasa sangat sehat setelah mengonsumsi Paxlovid selama lima hari. Kemudian dia dinyatakan negatif dengan tes cepat.

Namun, setelah dites negatif selama tiga hari berturut-turut, Fauci mengatakan, dia memutuskan untuk mengambil satu tes lagi untuk berjaga-jaga dan kemudian mendapati dirinya positif lagi pada hari keempat.

"Itu semacam apa yang orang sebut sebagai rebound Paxlovid," ujar Fauci selama wawancara jarak jauh dengan Forum Kesehatan Global Kebijakan Luar Negeri pada hari Selasa seperti dilansir dari laman ABCNews, Senin (4/7/2022).

Selama hari berikutnya, dia mulai merasa sangat buruk dan jauh lebih buruk daripada pada putaran pertama. Paxlovid diizinkan di AS untuk orang dengan gejala Covid 19 ringan hingga sedang, yang berisiko signifikan berkembang menjadi penyakit parah.

Bulan lalu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) meminta dokter untuk mewaspadai fenomena yang tampaknya langka, tetapi semakin dilaporkan. "Paxlovid terus direkomendasikan untuk pengobatan tahap awal Covid 19 ringan hingga sedang di antara orang-orang yang berisiko tinggi untuk berkembang menjadi penyakit parah," tulis CDC dalam peringatan kesehatan pada bulan Mei.

Fenomena rebound, yang digambarkan sebagai kambuhnya gejala Covid 19 atau pengembangan tes virus positif baru setelah dites negatif, ditemukan terjadi antara dua dan delapan hari setelah pemulihan awal. "Kembalinya gejala Covid 19 secara singkat dapat menjadi bagian dari sejarah alami virus," tulis para pejabat.

Hal ini dapat terjadi pada beberapa orang, terlepas dari pengobatan dengan Paxlovid atau status vaksinasi. Baru minggu lalu, Fauci mengatakan selama pengarahan Covid 19 Gedung Putih, dia merasa baik-baik saja setelah dites positif dan mengonsumsi Paxlovid pertamanya.

"Saya divaksinasi. Saya merasa terdorong dua kali lipat. Dan saya percaya jika bukan itu masalahnya, kemungkinan besar saya tidak akan berbicara dengan Anda, terlihat sebaik yang saya lihat, saya pikir, sekarang," katanya.

Namun, setelah Covid 19 kambuh, Fauci diberi resep Paxlovid lain. Pada hari Selasa, dia berada di hari keempat dari terapi lima hari.

"Saya berada di hari keempat dari lima hari, terapi kedua saya di Paxlovid. Dan untungnya, saya merasa cukup baik. Maksud saya, saya tidak sepenuhnya tanpa gejala, tetapi saya tentu saja tidak merasa sakit," ujar Fauci.

Pejabat kesehatan telah melaporkan bahwa sementara informasi masih terbatas, data yang tersedia menunjukkan bahwa kebanyakan orang yang mengalami rebound tidak mungkin menderita bentuk penyakit yang parah.

Saat ini, CDC menyatakan tidak ada bukti pengobatan tambahan Paxlovid, diperlukan, setelah rebound. Food and Drug Administration (FDA) juga mengatakan tidak ada bukti manfaat saat ini untuk pengobatan yang lebih lama atau mengulangi pengobatan Paxlovid pada pasien dengan gejala Covid 19 berulang setelah menyelesaikan kursus pengobatan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile