Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

China Temukan 12 Jenazah Korban Kapal Tenggelam

Senin 04 Jul 2022 13:44 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

Dalam gambar yang dirilis oleh Layanan Terbang Pemerintah Hong Kong, sebuah helikopter dengan anggota awak penyelamat mendekati kapal yang tenggelam di Laut Cina Selatan, 300 kilometer (186 mil) selatan Hong Kong pada 2 Juli 2022, saat Topan Chaba bergerak di daerah.

Dalam gambar yang dirilis oleh Layanan Terbang Pemerintah Hong Kong, sebuah helikopter dengan anggota awak penyelamat mendekati kapal yang tenggelam di Laut Cina Selatan, 300 kilometer (186 mil) selatan Hong Kong pada 2 Juli 2022, saat Topan Chaba bergerak di daerah.

Foto: Hong Kong Government Flying Service via AP
Empat awak yang masih bertahan hidup pun berhasil dievakuasi.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Pusat Pencarian dan Penyelamatan Maritim Guangdong, China, telah menemukan 12 jenazah awak kapal derek yang terbelah dua dan tenggelam akibat dihantam topan tropis Chaba di lepas pantai wilayah tersebut, Senin (4/7/2022). Empat awak yang masih bertahan hidup pun berhasil dievakuasi. 

 

Para korban tewas itu ditemukan sekitar 50 mil laut dari tempat tenggelamnya kapal. Saat ini otoritas Guangdong sedang berusaha mengidentifikasi jenazah-jenazah yang berhasil ditemukan. Poses pencarian pun masih dilanjutkan. Tujuh pesawat dan ratusan kapal, termasuk kapal penangkap ikan, terlibat dalam upaya tersebut. 

Baca Juga

Kapal derek apung "Fujing 001" tenggelam pada Sabtu (2/7/2022) lalu. Kapal dengan 30 awak itu sedang digunakan untuk konstruksi pembangkit listrik tenaga angin di lepas pantai Guangdong. Akhir pekan lalu, badai Chaba yang bergerak dengan kecepatan 144 kilometer per jam menyapu Hong Kong. Badai pun bergerak ke daerah tempat Fujing 001 berada, yakni sekitar 300 kilometer barat daya Hong Kong. 

Gelombang yang kuat menyebabkan rantai jangkar Fujing 001 putus. Kapal tersebut pun tenggelam dalam kondisi terbelah dua. Parahnya kejadian itu sempat menimbulkan keraguan bahwa terdapat awak yang selamat.

Saat ini nasib 14 awak lainnya masih belum diketahui. Otoritas China mengatakan, insiden Fujing 001 telah mengekspose mata rantai yang lemah dalam manajemen keselamatan topan. 

Chaba merupakan topan pertama China tahun ini. Ia mengitari Hong Kong, tapi memicu hujan lebat dan deru angin ke provinsi-provinsi selatan. Chaba melemah pada Senin. Dalam beberapa hari ke depan topan itu diprediksi akan bergerak ke utara dan menyebabkan hujan lebat di daerah-daerah yang dilaluinya.

 

 

sumber : AP/Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile