Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

 

30 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

BKKBN: Calon Pengantin Berperan Penting Cegah Stunting

Rabu 06 Jul 2022 11:48 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) mengingatkan bahwa calon pengantin mempunyai peran penting dalam mencegah stunting atau kekerdilan di Indonesia.

Ilustrasi. Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) mengingatkan bahwa calon pengantin mempunyai peran penting dalam mencegah stunting atau kekerdilan di Indonesia.

Foto: Pixabay
BKKBN bekerja sama dengan Kementerian Agama untuk pendampingan calon pengantin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) mengingatkan bahwa calon pengantin mempunyai peran penting dalam mencegah stunting atau kekerdilan di Indonesia. Karena itu, BKKBN melakukan kerja sama dengan Kementerian Agama (Kemenag) melalui Kantor Urusan Agama, baik di pusat maupun provinsi, untuk pendampingan calon pengantin.

 

"Kami telah berkomitmen untuk mengawal pendampingan terhadap calon pengantin selama kurang lebih tiga bulan agar mereka benar-benar bisa menjadi seorang calon ibu yang sehat," ujar Direktur Perencanaan dan Pengendalian Penduduk, BKKBN Munawar Asikin dalam webinar Manajemen Gizi dan Makanan Mewujudkan Ibu Hamil Sehat, Generasi Bebas Stunting, Sehat dan Cerdas di Jakarta, Rabu (6/7/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan saat ini terdapat aplikasi Elektronik Siap Nikah dan Siap Hamil (ELSIMIL). Aplikasi itu mampu mengidentifikasi tingkat kesehatan calon pengantin sehingga diharapkan program percepatan penurunan stunting tepat sasaran.

Ia mengemukakan bahwa melalui aplikasi itu maka intervensi bisa segera dilakukan sebelum terjadinya pernikahan dan kehamilan. "Kalau lingkar lengan atas perempuan kurang dari 23,5 cm maka dikategorikan wanita tersebut kurus dan memiliki kekurangan energi kronis," paparnya.

Ia mengemukakan, kekurangan energi kronis adalah kekurangan energi yang memiliki dampak buruk terhadap kesehatan ibu dan pertumbuhan atau perkembangan janin. Selain itu, lanjut dia, dalam aplikasi itu juga diukur indeks masa tubuh (IMT) dan juga terkait dengan anemia bagi calon pengantin. Dalam upaya percepatan penurunan stunting, Munawar menambahkan, pihaknya juga melakukan pendampingan terhadap ibu hamil agar siap melahirkan anak.

Ia mengatakan, program-program itu seperti pemberian tablet tambah darah, pemberian edukasi serta pengetahuan-pengetahuan bagi ibu hamil agar siap melahirkan anak. "Memberikan edukasi terhadap ibu hamil sangat penting karena banyak sekali kasus-kasus anak stunting yang lahir karena ibu hamilnya mempertahankan diet yang luar biasa agar tetap cantik. Padahal, pada saat itu dia membutuhkan asupan gizi yang tinggi agar anaknya terbebas dari kekurangan energi kronis," ujarnya.

Munawar juga mengatakan bahwa pihaknya juga tetap fokus pada 1.000 hari pertama kehidupan. "Semakin banyak pengetahuan tentang manajemen gizi dan makanan bagi ibu hamil yang sehat akan membantu keluarnya atau lahirnya anak-anak yang tidak stunting," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile