Satu dari Empat Warga Jateng Alami Gangguan Kejiwaan Ringan

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Muhammad Fakhruddin

Satu dari Empat warga Jateng Alami Gangguan Kejiwaan Ringan (ilustrasi).
Satu dari Empat warga Jateng Alami Gangguan Kejiwaan Ringan (ilustrasi). | Foto: flickr

REPUBLIKA.CO.ID,SEMARANG -- Satu dari empat warga Jawa Tengah saat ini menderita gangguan kejiwaan ringan. Kondisi ini membutuhkan penanganan serta edukasi kesehatan mental agar problem kejiwaan yang dialami tidak semakin bertambah berat.

Anggota Komisi E DPRD Jawa Tengah, Jasiman mengatakan, saat ini sekitar 25 persen dari populasi warga Jawa Tengah mengalami gangguan kejiwaan dalam skala ringan. Artinya satu dari empat orang di Jawa Tengah memiliki problem kejiwaan ringan tersebut.

Sedangkan prevalensi warga Jawa Tengah yang saat ini mengalami gangguan kejiwaan dengan kategori berat --rata- rata-- mencapai 1,7 per mil atau kurang lebih mencapai satu hingga dua per 1.000 penduduk.

“Fakta ini mengindikasikan problem kejiwaan yang dihadapi warga Jawa Tengah saat ini butuh penanganan yang lebih serius dari pemerintah daerah,” ungkapnya, di Semarang, Jawa Tengah, Jumat (24/6/2022).

Baca Juga

Komisi E DPRD Jawa Tengah, jelasnya terus mendorong agar edukasi tentang kesehatan mental di tengah- tengah msyarakat harus terus diperkuat dan penting bagi pemerintah daerah untuk  mengambil peran.  

Ia pun mencontohkan presentasi yang disampaikan oleh manajemen Rumah Sakit Jiwa Daerah (RSJD) dr Amino Gondohutomo Kota Semarang yang selama ini juga memberika pelayanan kepada pasien nonjiwa.

Dalam presentasi tersebut dijelaskan, jika pelayanan kesehatan kepada pasien non jiwa --saat ini-- trennya semakin menurun di RSJD dr Amino Gondohutomo. Baginya, tren menurunnya jumlah pasien nonjiwa tersebut bisa dilihat dari sisi positif tetapi juga bisa sebaliknya (negatf).

Tren tersebut dapat diartikan positif apabila secara umum masyarakat sudah berhasil dalam menerapkan pola hidup yang sehat.

“Namun tren tersebut juga dapat berkonotasi negatif, apabila penurunan tren pasien nonjiwa tersebut disebabkan oleh persoalan layanan kesehatan yang diberikan dianggap kurang memuaskan,” tegasnya.

Untuk itu, anggota fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DPRD Provinsi Jawa Tengah ini meminta Pemprov Jawa Tengah agar lebih fokus dan lebih intens dalam menggarap pelayanan kesehatan jiwa.

Sehingga rumah sakit pelat merah milik Pemprov jawa Tengah ini akan dapat dioptimalkan untuk memberikan pelayanan kesehatan mental kepada warga/ masyarakat yang saat ini banyak mengalami gangguan kejiwaan ringan.

“Dengan begitu rumah sakit jiwa saya rasa dapat fokus pada peningkatan pelayanan kejiwaan. Membuat diversifikasi pelayanan serta melakukan komunikasi dengan stakeholder masyarakat,” tambahnya.

Dalam pelaksanaannya, pihak rumah sakit juga bisa bekerjasama, termasuk juga dengan lembaga- lembaga pendidikan dan pondok pesantren hingga menjadi sebuah kolaborasi yang menarik dalam mengoptimalkan pelayanan kesehatan mental tersebut.

Di lain pihak, Jasiman juga menyarankan agar melakukan edukasi terkait kesehatan jiwa masyarakat di Jawa Tengah. Sebab --bisa saja terjadi-- masyarakat tidak punya pengetahuan bahwa ia sedang mengalami gangguan kejiwaan baik berat maupun ringan.

Untuk itu, pelayanan preventif promotif dalam mendorong kesehatan mental dan jiwa harus ditingkatkan di masyarakat. “Sehingga ketika masyarakat menyadari dirinya rentan terhadap gejala kejiwaan akan akan mendorong mereka berkonsultasi ke rumah sakit jiwa,” tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Aktivitas Fisik Seperti Ini Bagus untuk Orang yang Rentan Masalah Kejiwaan

Psikiater Paparkan Faktor Risiko Seseorang Melakukan KDRT

Orang dengan Gangguan Jiwa Lebih Berisiko Kena Covid-19, Mengapa?

Kapolresta Pontianak Duga Pelaku Perusakan Kuburan Alami Gangguan Jiwa

5,8 Juta Warga Jateng Belum Jadi Peserta JKN

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark