Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

 

10 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

2.265 Sekolah di NTT Siap Terapkan Kurikulum Merdeka

Senin 11 Jul 2022 11:39 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi Sekolah. Animo sekolah di NTT dalam mengimplementasikan kurikulum merdeka sangat besar.

Ilustrasi Sekolah. Animo sekolah di NTT dalam mengimplementasikan kurikulum merdeka sangat besar.

Foto: republika/mgrol100
Animo sekolah di NTT dalam mengimplementasikan kurikulum merdeka sangat besar.

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Kepala Balai Guru Penggerak Provinsi Nusa Tenggara Timur, Wirman Kasmayadi menyebutkan 2.265 sekolah di provinsi itu mendaftar secara mandiri sebagai sekolah yang menerapkan kurikulum merdeka. Dia menuturkan animo dari sekolah di NTT dalam mengimplementasikan kurikulum merdeka sangat besar.

 

"Banyak sekolah yang ingin belajar secara mandiri untuk menerapkan kurikulum merdeka ini ," kata Wirman Kasmayadi, Senin (11/7/2022).

Baca Juga

Menurut dia, Balai Guru Penggerak NTT terus membangun kerja sama dengan berbagai pihak untuk menggerakkan semua potensi dalam menyukseskan program kurikulum merdeka di NTT. Ia mengatakan salah satu agenda yang dilakukan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia pada awal tahun ajaran baru 2022 adalah implementasi kurikulum merdeka.

Menurut dia, sekolah yang telah mendaftar secara mandiri sebagai sekolah yang menerapkan kurikulum merdeka mencapai 2.265 sekolah. Dia menambahkan Balai Guru Penggerak Provinsi NTT bersinergi dengan semua potensi yang ada, seperti lembaga Inovasi Untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI), Balai Penjamin Mutu Pendidikan (BPMP) NTT untuk melakukan kegiatan implementasi kurikulum merdeka, sehingga bisa berlangsung sukses.

Dia menjelaskan pelatihan bagi para guru dan kepala sekolah ini merupakan langkah awal dalam menyukseskan pelaksanaan kurikulum merdeka pada semua lembaga pendidikan di NTT.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan NTT Linus Lusi meminta guru dan kepala sekolah agar memperhatikan secara serius terhadap kemampuan literasi dan numerasi yang dimiliki siswa untuk lembaga pendidikan dasar. "Sesuai hasil penelitian yang dilakukan Pemerintah NTT dan lembaga INOVASI di Pulau Sumba menunjukkan kemampuan membaca, menulis dan berhitung di SD sangat rendah. Kami berharap guru dan kepala sekolah untuk memperhatikan hal ini secara serius," kata Linus Lusi.

Menurtnya, kualitas pembelajaran 3M, yaitu meniru, mengolah dan mengembangkan SD dan SMP membuktikan bahwa sekolah-sekolah di pedalaman kemampuan membacanya belum lancar. Dia mengatakan para guru dan kepala sekolah untuk tidak hanya mengejar target kurikulum, tetapi harus memperhatikan aspek-aspek dasar yang dihadapi para siswa yang ada di daerah pedalaman. 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile