Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

 

10 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

AS Dituding Beri Israel Impunitas dalam Pembunuhan Shireen Abu Akleh

Selasa 12 Jul 2022 10:50 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

Warga Palestina mengelilingi jenazah jurnalis veteran Al-Jazeera Shireen Abu Akleh yang terbungkus bendera Palestina, saat dibawa ke kantor saluran berita di kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022. Amerika Serikat (AS) dituding telah memberikan impunitas kepada Israel atas pembunuhan jurnalis Aljazeera berkebangsaan Palestina, Shireen Abu Akleh.

Warga Palestina mengelilingi jenazah jurnalis veteran Al-Jazeera Shireen Abu Akleh yang terbungkus bendera Palestina, saat dibawa ke kantor saluran berita di kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022. Amerika Serikat (AS) dituding telah memberikan impunitas kepada Israel atas pembunuhan jurnalis Aljazeera berkebangsaan Palestina, Shireen Abu Akleh.

Foto: Abbas Momani/Pool via AP
AS menyatakan penembakan Abu Akleh oleh pasukan Israel tak sengaja dilakukan.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Amerika Serikat (AS) dituding telah memberikan impunitas kepada Israel atas pembunuhan jurnalis Aljazeera berkebangsaan Palestina, Shireen Abu Akleh. Keluarga Shireen ingin bertemu dengan Presiden AS Joe Biden saat dia agendakan mengunjungi Israel dan Palestina pada Rabu (13/7/2022).

 

“Keterlibatan pemerintahan Anda (Biden) telah berfungsi menutupi pembunuhan Shireen dan melanggengkan impunitas. Seolah-olah Anda mengharapkan dunia dan kami sekarang untuk terus maju. Diam akan lebih baik,” tulis Anton Abu Akleh selaku saudara laki-laki Shireen dalam suratnya kepada Biden, dilaporkan Reuters, Selasa (12/7/2022).

Baca Juga

Surat yang ditulis dengan mengatasnamakan keluarga itu telah diunggah di Twitter pekan lalu. Dalam surat tersebut, Anton meminta agar pemerintahan Biden memperlihatkan semua informasi yang telah dihimpunnya terkait kematian Shireen.

Pada Senin (11/7/2022) lalu, Departemen Luar Negeri AS mengungkapkan, Shireen kemungkinan terbunuh oleh tembakan dari posisi pasukan Israel. Namun Washington menilai, tembakan itu kemungkinan tidak disengaja. Para pejabat Palestina segera mengkritik laporan tersebut. Mereka menilai, Shireen memang sengaja dibidik pasukan Israel.

Bulan lalu, PBB mengungkapkan, temuannya menunjukkan bahwa Shireen terbunuh akibat tembakan dari pasukan Israel. "Kami menemukan bahwa tembakan yang membunuh Abu Akleh berasal dari pasukan keamanan Israel," kata juru bicara Kantor Hak Asasi Manusia (HAM) PBB Ravina Shamdasani kepada wartawan di Jenewa, 26 Juni lalu. 

Dia mengungkapkan, Kantor HAM PBB telah menyimpulkan pemantauan independennya atas insiden tersebut. “Tembakan yang menewaskan Abu Akleh dan melukai rekannya Ali Sammoudi berasal dari pasukan keamanan Israel dan bukan dari tembakan sembarangan oleh warga Palestina bersenjata, seperti yang awalnya diklaim oleh otoritas Israel,” ucapnya.

Sejalan dengan metodologi pemantauan hak asasi manusianya, Kantor HAM PBB memeriksa materi foto, video dan audio, mengunjungi tempat kejadian, berkonsultasi dengan para ahli, meninjau komunikasi resmi serta mewawancarai para saksi. Temuan menunjukkan, pada 11 Mei lalu, tujuh wartawan tiba di pintu masuk barat kamp pengungsi Jenin selepas pukul 06.00.

Sekitar pukul 6.30 pagi, ketika empat jurnalis berbelok ke jalan tertentu, beberapa tembakan terarah ditembakan ke lokasi mereka dari arah pasukan keamanan Israel. “Satu peluru melukai Ali Sammoudi di bahu; satu peluru lagi mengenai kepala Abu Akleh dan membunuhnya seketika,” kata Shamdasani.

Komisaris Tinggi PBB untuk HAM Michelle Bachelet telah mendesak Israel membuka penyelidikan kriminal atas pembunuhan Abu Akleh dan semua pembunuhan lainnya oleh pasukan Israel di Tepi Barat serta dalam konteks operasi penegakan hukum di Jalur Gaza.

sumber : Reuters
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile