Satpol PP DIY Bakal Pasang Rambu Larangan Skuter Listrik di Malioboro

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Yusuf Assidiq

Pengguna skuter listrik di kawasan Malioboro Yogyakarta.
Pengguna skuter listrik di kawasan Malioboro Yogyakarta. | Foto: Yusuf Assidiq

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) DIY akan memasang rambu-rambu larangan beroperasinya kendaraan menggunakan penggerak motor listrik, termasuk skuter listrik. Pemasangan ini dilakukan karena kembali maraknya skuter listrik beroperasi di Malioboro.

Pemda DIY  sudah mengeluarkan aturan terkait pelarangan kendaraan menggunakan penggerak motor listrik tersebut di sejumlah kawasan, utamanya di kawasan Sumbu Filosofis. Rambu-rambu akan dipasang di lokasi yang dilarang beroperasinya kendaraan ini.

Mulai dari Jalan Malioboro, Jalan Margo Utomo, dan juga Margo Mulyo. Kepala Satpol PP DIY, Noviar Rahman mengatakan, pihaknya akan memasang rambu-rambu tersebut Kamis (14/7).

"Besok malam saya langsung pasang rambu-rambu, hari ini saya baru cetak semua (rambu-rambunya). Besok akan kami pasang semua sampai ke selatan, dari utara dari Tugu sampai ke selatan," kata Noviar kepada Republika.co.id, Rabu (13/7/2022).

Selain itu, rambu-rambu ini nantinya juga akan dipasang di sirip-sirip yang ada di Malioboro. Dengan dipasangnya rambu-rambu tersebut, diharapkan pengelola maupun pengguna skuter listrik tidak melewati kawasan yang diatur.

"Kalau sekarang misalnya orang yang baru datang sekali ke Yogya, dia kan tidak tahu kalau di Malioboro ada larangan skuter. Sehingga kita akan memasang semua (rambu) larangan skuter, nanti kalau semua sudah melihat tentu saja dia tidak akan mau mengendarai atau melewati jalan itu," ujar Noviar.

Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, menegaskan sebelumnya agar penyewa atau pengelola skuter listrik ini ditindak tegas. Pihaknya juga sudah mengeluarkan SE Nomor 551/4671 tentang Larangan Operasional Kendaraan Tertentu Menggunakan Penggerak Motor Listrik pada 31 Maret 2022.

"Saya suruh tangkap kalau tidak mau tunduk pada aturan, kan melanggar ketentuan," kata Sultan.

Petugas diminta untuk langsung melakukan penindakan jika ditemukan adanya skuter listrik yang beroperasi. Di Malioboro sendiri, katanya, juga sudah ada petugas yang melakukan pengawasan dan penindakan. "Malioboro kan ada petugasnya sendiri, jangan mempermainkan pemerintah daerah" ujar Sultan.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id

Terkait


Pertunjukan Seni Selasa Wagen Kembali ke Malioboro

Skuter Listrik Berkeliaran di Malioboro, Sultan Minta Ditindak Tegas

Perdana Diluncurkan, Jamaah Haji Pakai Skuter Listrik dari Arafah ke Muzdalifah

Dukung Pulau Penyengat Jadi Wisata Hijau, PLN Ajak Masyarakat Gunakan Skuter Listrik

Fasilitas Skuter Listrik di Masjidil Haram

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark