Kamis 14 Jul 2022 20:38 WIB

Satgas PMK Laporkan 458.477 Sapi Ternak Telah Divaksinasi

Satgas PMK melaporkan sebanyak 458.477 sapi ternak telah divaksinasi..

Red: Bilal Ramadhan
...
Foto: Kementan
Kementerian Pertanian (Kementan) melakukan monitoring sekaligus menggelar vaksinasi hewan-hewan ternak. Satgas PMK melaporkan sebanyak 458.477 sapi ternak telah divaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Penyakit Mulut dan Kuku melaporkan sebanyak 458.477 ekor sapi ternak telah mendapatkan vaksinhingga Kamis pukul 12.00 WIB.

Hingga hari ini, hewan ternak yang mendapatkan vaksinasi PMK hanyalah sapi, meski penularan sudah tersebar di 254 kabupaten/kota di 22 provinsi seluruh Indonesia. Satgas PMK merinci bahwa terdapat 376.237 hewan ternak yang dinyatakan telah terjangkit PMK.

Baca Juga

Dengan 363.904 di antaranya adalah sapi, 8.584 kerbau, 1.221 domba, 2.481 kambing, 47 babi dan nol rusa.234.295 hewan ternak juga dinyatakan masih belum sembuh dari PMK.

Rinciannya, 227.724 sapi, 4.926 kerbau, 654 domba, 944 kambing, 47 babi dan nol untuk rusa. Sedangkan 2.279 ekor telah dinyatakan mati dan hewan ternak yang dipotong syarat ada 4.777 ekor.

Sementara hewan ternak yang sembuh sudah ada 134.886 ekor. Di mana kesembuhan terbanyak terjadi pada sapi 129.275 ekor, kerbau 3.582 ekor, kambing 1.477 ekor, domba 552 ekor dan masing-masing nol ekor untuk rusa dan babi.

PMK sendiri muncul di Provinsi Jawa Timur yang dikonfirmasi pada tanggal 5 Mei 2022. Hingga kini Jawa Timur masih menjadi provinsi dengan hewan ternak yang dinyatakan belum sembuh dan memiliki kematian terbanyak. Kemudian Nusa Tenggara Barat (NTB) menjadi provinsi dengan kasus kesembuhan terbanyak.

Satgas menyarankan pada peternak untuk membatasi gerakan hewan, pengawasan lalu lintas dan pelaksanaan surveilans, melarang pemasukan ternak dari daerah lain, karantina dengan ketat, manajemen pemeliharaan yang baik, meningkatkan sanitasi, mendesinfeksi kandang dan sekitarnya secara berkala, guna mencegah wabah PMK semakin meluas.

Kemudian menanggapi ketersediaan vaksin bagi hewan yang terkena PMK, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menekankan bahwa penambahan vaksin di sejumlah daerah akan dilakukan secara bertahap.

"Penambahan vaksin tentu bertahap. Karena membeli vaksin PMK tidak boleh sembarang, harus ada indikatornya," kata Syahrul.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement