Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pembunuhan Khashoggi, Putra Mahkota Arab Saudi Janji tak Ulangi Kesalahan

Sabtu 16 Jul 2022 18:35 WIB

Red: Ani Nursalikah

Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Raja Arab Saudi Salman dan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman di Istana Al-Salam di Jeddah, Arab Saudi, Jumat (15/7/2022). Pembunuhan Khashoggi, Putra Mahkota Arab Saudi Janji tak Ulangi Kesalahan

Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Raja Arab Saudi Salman dan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman di Istana Al-Salam di Jeddah, Arab Saudi, Jumat (15/7/2022). Pembunuhan Khashoggi, Putra Mahkota Arab Saudi Janji tak Ulangi Kesalahan

Foto: SPA
Pembunuhan Khashoggi adalah episode yang menyakitkan bagi Arab Saudi.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman mengatakan kepada Presiden AS Joe Biden bahwa Arab Saudi telah bertindak untuk mencegah terulangnya kesalahan seperti pembunuhan jurnalis Washington Post, Jamal Khashoggi.

Dalam kunjungannya ke Arab Saudi pada Jumat (15/7/2022), Biden memberi tahu Pangeran Mohammed dia menganggapnya bertanggung jawab atas pembunuhan Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul, tak lama setelah bertukar salam kepal dengan penguasa de facto kerajaan.

Baca Juga

"Presiden mengangkat masalah ini ... Dan putra mahkota menjawab bahwa ini adalah episode yang menyakitkan bagi Arab Saudi dan itu adalah kesalahan yang mengerikan," kata Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir.

Dia mengatakan semua orang yang didakwa atas pembunuhan tersebut sudah dibawa ke pengadilan dan dihukum dengan hukuman penjara. Badan-badan intelijen AS percaya putra mahkota memerintahkan pembunuhan Khashoggi, tetapi Saudi membantah tuduhan itu.

Jubeir, yang berbicara kepada Reuters tentang pertemuan antara kedua pemimpin, mengatakan putra mahkota menyinggung tindakan AS yang mencoba memaksakan nilai-nilainya kepada negara lain. Hal itu dapat menjadi bumerang.

"Itu tidak berhasil ketika AS mencoba memaksakan nilai-nilai di Afghanistan dan Irak. Faktanya, itu menjadi bumerang. Tidak berhasil ketika orang mencoba memaksakan nilai-nilai dengan paksa pada negara lain," kata Jubeir, mengutip pernyataan pangeran yang dikenal sebagai MbS.

"Negara memiliki nilai yang berbeda dan nilai-nilai itu harus dihormati," kata MbS kepada Biden.

Pertemuan antara Biden dan MbS menyoroti ketegangan yang membebani hubungan antara Washington dan Riyadh atas beberapa masalah, termasuk Khashoggi, harga minyak yang tinggi, dan perang Yaman. Biden berjanji menjadikan Arab Saudi sebagai "paria" di panggung global atas pembunuhan Khashoggi pada 2018, tetapi pada akhirnya memutuskan kepentingan AS lebih besar untuk peningkatan hubungan dengan Saudi, sebagai pengekspor minyak utama dunia.

"Yang Mulia mengatakan kepada Presiden kesalahan seperti ini terjadi di negara lain dan kami melihat kesalahan seperti ini dilakukan oleh Amerika Serikat di Abu Ghraib (penjara di Irak)," kata Jubeir.

Pangeran Mohammed juga mengangkat isu pembunuhan jurnalis Palestina-Amerika Shireen Abu Akleh selama serangan Israel di Tepi Barat. Abu Akleh, yang bekerja untuk jaringan Aljazirah, ditembak di kepala pada 11 Mei 2022 saat melaporkan serangan Israel di Kota Jenin, Tepi Barat yang diduduki.

Warga Palestina percaya dia dibunuh dengan sengaja oleh pasukan Israel. Israel menyangkal tentaranya menembaknya dengan sengaja, dan mengatakan dia mungkin terbunuh oleh tembakan tentara yang salah atau tembakan yang ditembakkan oleh seorang pria bersenjata Palestina.

Jubeir menolak tuduhan Arab Saudi memiliki ratusan tahanan politik.

"Itu sama sekali tidak benar. Kami memiliki tahanan di Arab Saudi yang telah melakukan kejahatan dan diadili oleh pengadilan kami dan dinyatakan bersalah," kata dia.

"Gagasan bahwa mereka akan digambarkan sebagai tahanan politik adalah konyol," ujar dia.Sikap AS terhadap Saudi telah melunak sejak invasi Rusia ke Ukraina awal tahun ini, yang memicu salah satu krisis pasokan energi terburuk di dunia.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile