Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dua Perusahaan Ini Punya Ambisi Salip SpaceX, Duluan ke Mars di Tahun 2024

Rabu 20 Jul 2022 18:27 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

Mars

Mars

Relativity Space dan Impulse Space memiliki misi ambisius menuju ke Mars.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perlombaan ke planet Mars semakin ramai. Dua perusahaan luar angkasa rintisan di California, Relativity Space dan Impulse Space, mengumumkan pada Selasa (19/7/2022) bahwa mereka bekerja sama untuk meluncurkan misi komersial pertama ke Mars pada 2024.

Menurut siaran pers, Relativity Space akan menyediakan roket Terran R yang dapat digunakan kembali dan dicetak 3D untuk peluncuran misi. Sementara Impulse Space akan menyediakan Mars Cruise vehicle dan Mars Lander untuk menempatkan peralatan di permukaan Mars.

Baca Juga

Linimasa 2024 untuk misi yang diusulkan ini akan menempatkan Relativity Space dan Impulse Space di depan perusahaan Elon Musk. SpaceX, perusahaan Elon Musk menargetkan bisa mendaratkan misi komersial di Mars pada akhir dekade ini. SpaceX belum menetapkan tanggal pasti untuk rencana perjalanan Mars.

Jika Relativity dan Impulse dapat melaksanakan rencana mereka, mereka mungkin menjadi perusahaan luar angkasa komersial pertama yang mencapai Planet Merah. Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak ada perusahaan yang menempatkan muatan tunggal ke luar angkasa hingga saat ini.

Itu tidak berarti mereka belum meletakkan dasar. Relativity Space didirikan pada 2015 dan sejak itu telah mengumpulkan dalam lebih dari 1 miliar dolar Amerika Serikat (AS), laman Ars Technica melaporkan. Perusahaan telah memelopori penggunaan printer 3D logam untuk memproduksi badan pesawat dan mesin roketnya, pendekatan manufaktur yang diklaim Relativity mengurangi kompleksitas rantai pasokan dan jadwal pengembangan.

Relativity Space saat ini mengoperasikan atau sedang mengembangkan beberapa fasilitas peluncuran dan infrastruktur terkait di beberapa instalasi Angkatan Udara AS dan Badan Antariksa Amerika (NASA). Sementara konstruksi ini memperjelas bahwa Relativity Space bermaksud menjadi pemain utama dalam industri layanan peluncuran komersial, perusahaan ini belum menempatkan roket ke luar angkasa. Misi 2024 akan menjadi peluncuran pertama Terran R.

Sementara itu, Impulse Space didirikan pada tahun 2021. Perusahaan saat ini memiliki 40 karyawan. Menurut halaman LinkedIn mereka, perusahaan bermaksud untuk mengaktifkan "pengiriman muatan ruang jarak jauh yang murah dan gesit" sehingga pelanggan dapat "mengakses orbit apa pun" atau bahkan menjangkau dunia lain. 

Terlepas dari kenyataan bahwa misi 2024 yang direncanakan akan menjadi yang pertama bagi mereka, para pemimpin di kedua perusahaan telah menegaskan bahwa mereka memiliki keyakinan bahwa kemitraan ini dapat mendaratkan muatan di Mars.

“Ini adalah tonggak utama bagi Impulse dan Relativity, serta seluruh industri luar angkasa,” kata Pendiri dan CEO Impulse Space Tom Mueller dalam pernyataannya, dilansir dari Space, Rabu (20/7/2022).

“Salah satu aspek yang paling menantang dari pendaratan di Mars adalah ‘tahap meluncur’, yang melibatkan aeroshell untuk merangkum pendarat untuk kelangsungan masuk Mars. Dengan kekuatan tim gabungan kami, pengalaman dan semangat, saya yakin ini bersejarah misi akan menjadi salah satu dari banyak misi yang akan datang.”

Sementara itu, Relativity Space Co Founder dan CEO Tim Ellis menyatakan bahwa kemitraan antara kedua perusahaan membuat impian umat manusia untuk mencapai Mars dapat dicapai. "Kami percaya membangun masa depan multiplanet di Mars hanya mungkin jika kami menginspirasi lusinan hingga ratusan perusahaan untuk bekerja menuju tujuan tunggal," kata Ellis. 

Berbicara kepada New York Times, Mueller mengatakan bahwa mendaratkan pesawat di Mars pada 2024 merupakan tantangan besar. Dia menyadari akan ada banyak penentang yang berpikir bahwa misi tersebut tidak mungkin berhasil, tingkat tantangan itu persis seperti yang dilakukan perusahaan.

“Kita perlu melakukan hal-hal yang menurut orang tidak bisa dilakukan,” kata Mueller kepada Times.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile