Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menpora Kukuhkan Kontingen Indonesia di APG 2022 Solo

Senin 25 Jul 2022 11:55 WIB

Red: Israr Itah

Menpora Zainudin Amali (tengah) didampingi Ketua umum National Paralympic Committees (NPC) Indonesia Senny Marbun (ketiga kanan) memberikan dukungan kepada atlet NPC Indonesia saat Pengukuhan dan Pelepasan Kontingen Indonesia untuk ASEAN Para Games XI 2022 di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Senin (25/7/2022). Tim NPC Indonesia menargetkan bisa menjadi juara umum di ASEAN Para Games Solo 2022 dengan minimal memperoleh 104 medali emas.

Menpora Zainudin Amali (tengah) didampingi Ketua umum National Paralympic Committees (NPC) Indonesia Senny Marbun (ketiga kanan) memberikan dukungan kepada atlet NPC Indonesia saat Pengukuhan dan Pelepasan Kontingen Indonesia untuk ASEAN Para Games XI 2022 di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Senin (25/7/2022). Tim NPC Indonesia menargetkan bisa menjadi juara umum di ASEAN Para Games Solo 2022 dengan minimal memperoleh 104 medali emas.

Foto: ANTARA/Maulana Surya
Kontingen Indonesia di APG 2022 berisi 539 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali secara resmi mengukuhkan kontingen Indonesia yang bertanding dalam pesta olahraga disabilitas ASEAN Para Games (APG) XI 2022. Pengukuhan kontingen berisi 539 orang berlangsung di Pendopo Gede Balai Kota Surakarta, Jawa Tengah, Senin (25/7/2022).

Menpora dalam kesempatan tersebut juga menyerahkan bendera Merah Putih kepada Chef de Mission (CDM) Kontingen Indonesia, Andi Herman yang melambangkan membawa nama Negara Indonesia di kancah internasional pada pesta olahraga multi event APG XI 2022. Menpora mengatakan, Kontingen Indonesia yang akan bertanding pada APG XI 2022 di Solo, secara resmi sudah dikukuhkan. 

Baca Juga

Pemerintah berharap apa yang sudah dipersiapkan sebaik-baiknya oleh National Paralympic Comittee (NPC) Indonesia, CDM, para pelatih dan atlet sendiri bisa mendapatkan hasil maksimal. Sebagaimana yang sudah disampaikan oleh CDM, yakni menjadi juara umum APG 2022.

"Saya berharap para atlet, pelatih dan pendamping hingga acara penutupan nanti berkonsentrasi penuh untuk menghadapi pertandingan APG 2022 ini," kata Menpora.

Indonesia menjadi tuan dalam situasi yang serba mendadak, karena seharusnya negara lain. Namun, karena kerja keras Ketua NPC Indonesia Senny Marbun dan restu dan arahan Presiden Joko Widodo, Indonesia bisa menjadi tuan rumah dan memberikan kesempatan para atlet disabilitas untuk bisa bertanding.

Indonesia pada APG 2019 seharusnya jadi peserta di Filipina, tetapi event tersebut batal. Pada 2022 seharusnya Vietnam menjadi tuan rumah, tapi menyatakan tidak sanggup. Indonesia akhirnya menjadi tuan rumah APG 2022 ini.

Menpora mengatakan apa yang disampaikan CDM komitmen yakni menjadi juara umum APG 2022 di Solo. Menpora kemudian meminta komitmen dari para atlet dengan dijawab spontan oleh para atlet teriak sanggup.

Menpora menjelaskan pembinaan olahraga Paralimpiade Indonesia luar biasa perkembangannya. Karena itu, Pemerintah mengapresiasi dan memberikan dorongan sungguh-sungguh terhadap pembinaan ini. Sebagai bukti berada di peringkat 76 dunia pada Paralimpiade 2016 di Rio de Janeiro Brasil.

"Pada 2021 Paralimpiade di Tokyo Jepang dan Indonesia yang menargetkan peringkat 60 dunia, tetapi sekarang berada di peringkat 43 dunia. Target 60 dapatnya 43 dunia itu, luar biasa. Sehingga, CDM menargetkan juara umum APG 2022, saya langsung percaya," kata Menpora.

Pemerintah melalui Kemenpora memberikan dukung penuh terhadap kontingen Indonesia untuk memfasilitasi yang dibutuhkan para atlet atas arahan Presiden Joko Widodo. Presiden, kata dia, membuat kebijakan kesetaraan antara atlet difabel dan atlet nondifabel.

"Jadi tanda terima kasih para atlet sekalian wujudkan bisa berprestasi. Pemerintah hanya butuh prestasi supaya paralimpiade kita semakin baik sehingga pencapaian tingkat dunia juga sebagai baik," kata Menpora.

Sementara itu, Ketua CDM Kontingen Indonesia Andi Herman mengatakan kontingen Indonesia pada APG 2022 berisi 539 atlet dan ofisial dari 14 cabang olahraga yang dipertandingkan.

Jumlah kontingen Indonesia pada APG XI 2022 terdiri dari 324 atlet dari 14 cabang olahraga, 14 orang manajer, 83 orang pelatih, 69 orang tenaga pendukung, satu orang CDM, dua orang wakil CDM, 16 orang anggota CDM, 10 orang psikolog, empat orang psikiater, enam orang dokter dan 10 orang fisioterapis.

Seluruh atlet saat ini dalam kondisi sehat dan siap bertanding untuk mencapai hasil optimal guna mengharumkan nama bangsa dan Negara Indonesia serta mengibarkan Bendera Merah Putih di tingkat tertinggi dalam setiap arena pertandingan. "Target kami pada APG XI 2022 menjadi juara umum dengan perolehan medali emas sebanyak 104 medali emas," kata Andi.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile