Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

IMF: Inggris Bakal Jadi Negara G7 dengan Pertumbuhan Ekonomi Paling Lambat

Rabu 27 Jul 2022 03:21 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Sejumlah orang bersepeda melewati toko-toko yang tutup di Regent Street di London, Inggris (ilustrasi). Dana Moneter Internasional (IMF) menyebut Inggris akan mengalami pertumbuhan paling lambat diantara negara-negara ekonomi terkaya G7 pada tahun 2023.

Sejumlah orang bersepeda melewati toko-toko yang tutup di Regent Street di London, Inggris (ilustrasi). Dana Moneter Internasional (IMF) menyebut Inggris akan mengalami pertumbuhan paling lambat diantara negara-negara ekonomi terkaya G7 pada tahun 2023.

Foto: EPA-EFE/NEIL HALL
IMF telah memangkas perkiraan pertumbuhan global 2022 menjadi hanya 3,2 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Dana Moneter Internasional (IMF) menyebut Inggris akan mengalami pertumbuhan paling lambat diantara negara-negara ekonomi terkaya G7 pada tahun depan. Diperkirakan pertumbuhan Inggris akan turun menjadi hanya 0,5 persen pada 2023, jauh lebih rendah dari perkiraannya pada April sebesar 1,2 persen.

Seperti dilansir dari laman BBC, Rabu (27/7/2022), ekonomi global menyusut pertama kalinya sejak 2020 dihantam perang Ukraina dan Covid-19. Adanya pertumbuhan yang terhenti di Inggris, AS, China, dan Eropa, dunia mungkin akan segera tertatih-tatih di tepi resesi global.

Baca Juga

"Kami tahu bahwa orang merasakan dampak kenaikan harga, yang disebabkan oleh faktor ekonomi global, dipicu oleh invasi ilegal Rusia ke Ukraina," kata juru bicara Kementerian Keuangan Inggris.

Adapun bantuan rumah tangga termasuk 400 euro khusus tagihan energi ditambah pemotongan pajak pribadi senilai hingga 330 euro setahun. IMF telah memangkas perkiraan pertumbuhan global 2022 menjadi hanya 3,2 persen dan memperingatkan risiko perlambatan menjadi lebih parah.

Dikatakan harga yang naik cepat harus disalahkan atas sebagian besar perlambatan, dengan rumah tangga dan bisnis diperas oleh kombinasi harga yang lebih tinggi dan biaya pinjaman yang lebih tinggi karena pembuat kebijakan menaikkan suku bunga untuk mencoba melawan inflasi.

"Ekonomi global, yang masih belum pulih dari pandemi dan invasi Rusia ke Ukraina, menghadapi prospek yang semakin suram dan tidak pasti," tulis ekonom Pierre-Olivier Gourinchas dalam sebuah blog yang menguraikan perkiraan ekonomi terbaru badan pemberi pinjaman internasional itu.

"Prospek telah menjadi gelap secara signifikan sejak April, terakhir kali IMF mengeluarkan perkiraan,” tambahnya.

Ekonomi global mengalami kontraksi dalam tiga bulan hingga Juli, yang merupakan penurunan pertama sejak pandemi melanda, kata IMF. Probabilitas resesi di negara-negara G7 - Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, AS, dan Inggris - sekarang berada sekitar 15 persen atau empat kali lebih tinggi dari biasanya.

Sementara pertumbuhan Inggris diperkirakan akan tetap relatif kuat tahun ini, Gourinchas mengatakan inflasi yang luar biasa tinggi - lebih cepat daripada di Eropa atau AS - diperkirakan akan berdampak pada 2023.

"Jika Anda melihat kedua tahun bersama-sama, sebenarnya tidak terlalu jauh dari tempat ekonomi maju lainnya. Satu hal yang lebih mengkhawatirkan saya tentang ekonomi Inggris adalah bahwa angka inflasi mereka tampaknya cukup tinggi. Ada peralihan yang cukup tinggi dari harga gas yang tinggi ke harga yang lebih luas dalam perekonomian,” ucapnya.

Hal itu akan menandakan pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut oleh Bank of England dan itu juga akan membebani pertumbuhan ke depan. IMF sekarang memperkirakan inflasi akan mencapai 6,6 persen di negara maju dan 9,5 persen di pasar negara berkembang dan negara berkembang atau satu poin persentase lebih tinggi dari yang diharapkan pada April.

"Inflasi pada level saat ini merupakan risiko yang jelas untuk stabilitas makroekonomi saat ini dan masa depan dan membawanya kembali ke target bank sentral harus menjadi prioritas utama bagi pembuat kebijakan. Kebijakan moneter yang lebih ketat pasti akan menimbulkan biaya ekonomi yang nyata, tetapi menundanya hanya akan memperburuk kesulitan,” kata Gourinchas.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile