Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kena Cacar Monyet, Pria di New York Mengaku Tersiksa dengan Lesi Anorektal, Apa Itu?

Rabu 27 Jul 2022 08:48 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda

Foto yang dipasok CDC pada 1997 menunjukkan salah satu kasus cacar monyet di Republik Demokratik Kongo. Seorang pria Swedia yang tinggal di AS mengaku kena cacar monyet setelah menghadiri festival New York Pride pada Juni 2022.

Foto yang dipasok CDC pada 1997 menunjukkan salah satu kasus cacar monyet di Republik Demokratik Kongo. Seorang pria Swedia yang tinggal di AS mengaku kena cacar monyet setelah menghadiri festival New York Pride pada Juni 2022.

Foto: CDC via AP
Sebastian Kohn mengaku kena cacar monyet setelah hadiri New York Pride.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebastian Kohn yang tinggal New York, Amerika Serikat menceritakan pengalamannya menderita cacar monyet. Ia mengungkapkan bahwa gejala infeksi virus monkeypox itu sangat menyakitkan dan terasa "menyiksa".

 

Dari luka yang menyakitkan hingga pembengkakan kelenjar getah bening, virus tropis telah membuat penderitanya merasakan rasa sakit yang cukup intens. Pria Swedia berusia 39 tahun yang tinggal di Brooklyn itu merasakan kelelahan sebagai gejala awal.

Baca Juga

Kelenjar getah beningnya mulai membengkak, membuat leher Sebastian dengan kondisi tenggorokan seperti "menonjol". Menurut National Health Service di Inggris, ruam yang terkait dengan infeksi cacar monyet biasanya muncul beberapa hari setelah gejala pertama.

Sebastian mengalami ruam dua hari setelah tanda-tanda awal muncul. Berbicara kepada The Guardian, dia mengaku mengalami ruam yang dimulai sebagai lesi anorektal, luka yang menyakitkan di anus dan rektum.

Awalnya, menurut Sebastian, gejala itu terasa perih dan gatal. Dia menjelaskan bahwa sebagai orang yang sehat tanpa masalah kesehatan apapun, Sebastian tidak takut pada kondisinya saat ini dan berharap dalam kategori ringan.

"Lesi anorektal saya, yang sudah sangat menyakitkan, berubah menjadi luka terbuka. Rasanya seperti saya memiliki tiga celah tepat di samping satu sama lain, dan itu benar-benar menyiksa," kata Sebastian, seperti dikutip dari Express.co.uk, Rabu (27/7/2022).

Selama puncak penyakit, pasien dapat memiliki lebih dari 50 lesi dan rasa sakit yang hebat hingga memicu serangan panik. Mirip dengan gejala yang dialami Sebastian, NHS menjelaskan bahwa cacar monyet dapat menyebabkan beragam tanda, termasuk:

- Demam

- Sakit kepala

- Nyeri otot

- Sakit punggung

- Kelenjar bengkak

- Menggigil (meriang)

- Kelelahan

- Ruam (sering dimulai pada wajah dan menyebar ke bagian tubuh lainnya).

Diperlukan waktu antara lima hingga 21 hari untuk tanda-tanda pertama muncul. Sebastian menceritakan bahwa gejalanya dimulai sepekan setelah menghadiri festival tahunan komunitas LGBTQ, New York Pride, pada bulan lalu.

"Saya benar-benar akan berteriak keras ketika saya pergi ke kamar mandi. Bahkan, menjaga area tersebut tetap bersih, seperti membasuh diri, sangat menyakitkan," kata Sebastian.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile