Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Toyota akan Pangkas Produksi 4.000 Kendaraan di Jepang pada Juli

Kamis 28 Jul 2022 01:46 WIB

Red: Friska Yolandha

Seorang anak laki-laki melintas di depan logo Toyota di Tokyo, Rabu (15/1). Toyota Motor Corp akan memangkas produksi sekitar 4.000 kendaraan pada bulan Juli di Jepang.

Seorang anak laki-laki melintas di depan logo Toyota di Tokyo, Rabu (15/1). Toyota Motor Corp akan memangkas produksi sekitar 4.000 kendaraan pada bulan Juli di Jepang.

Foto: AP Photo/Koji Sasahara
Hujan lebat di Jepang mengganggu pasokan suku cadang Toyota.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Toyota Motor Corp akan memangkas produksi sekitar 4.000 kendaraan pada bulan Juli di Jepang. Itu dilakukan setelah hujan lebat mengganggu pasokan suku cadang, meningkatkan kemungkinan untuk gagal memenuhi target global bulan tersebut.

Hujan lebat, terutama di prefektur asal Aichi di Jepang tengah, berdampak pada pengadaan suku cadang. Hal itu memaksa perusahaan menghentikan produksi total tiga lini di dua pabrik dalam negeri, kata Toyota dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters, Kamis (28/7/2022).

Baca Juga

Juru bicara Toyota mengatakan penghentian sementara kemungkinan akan mempersulit pencapaian target produksi global sekitar 800.000 kendaraan untuk bulan Juli. 

Toyota telah berjuang untuk memenuhi tujuan produksi globalnya dalam beberapa bulan terakhir. Ini terjadi di tengah kurangnya semikonduktor dan dampak penguncian terkait COVID-19 di China.

Pemberhentian terakhir dimulai dari shift malam pada hari Rabu di satu lini dan akan dimulai besok di dua lainnya dan akan berlangsung hingga Jumat, kata pembuat mobil.

Salah satunya adalah di pabrik Takaoka yang memproduksi kendaraan sport Harrier dan RAV4. Dua lainnya berada di pabrik Toyota Industries Corporation yang juga memproduksi RAV4, termasuk versi hibrida plug-in.

Toyota baru-baru ini mengatakan berhenti menerima pesanan untuk model Harrier karena telah berjuang untuk memenuhi permintaan di tengah kekurangan semikonduktor. Pembuat mobil berada di bawah pengawasan yang meningkat mengenai apakah perlu memangkas perkiraannya untuk menghasilkan rekor 9,7 juta kendaraan secara global pada tahun ini hingga Maret 2023.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile