Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kemenag Dorong Penghulu Tingkatkan Level Kepemimpinan di Masyarakat

Ahad 31 Jul 2022 01:19 WIB

Red: Gita Amanda

Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah Kemenag, M Adib memberikan motivasi meningkatkan level kepemimpinan di masyarakat kepada 60 Penghulu Ahli Madya dari 19 provinsi.

Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah Kemenag, M Adib memberikan motivasi meningkatkan level kepemimpinan di masyarakat kepada 60 Penghulu Ahli Madya dari 19 provinsi.

Foto: Bimas Islam Kemenag
Pada level puncak kepemimpinan dipilih karena kebaikan yang abadi dari pemimpin

REPUBLIKA.CO.ID, BADUNG -- Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah Kemenag, M Adib memberikan motivasi meningkatkan level kepemimpinan di masyarakat kepada 60 Penghulu Ahli Madya dari 19 provinsi. Pria yang akrab disapa Gus Adib ini menjelaskan adanya lima level kepemimpinan.

"Pertama, pemimpin karena posisi. Dia menjadi pemimpin sebagai dampak dari terbitnya surat keputusan. Di surat disebutkan, dia dipandang cakap dan mampu, kemudian apabila terdapat kekeliruan dalam penetapan maka bisa dilakukan perbaikan sebagaimana mestinya," ujar Gus Adib di Hotel Aston Kuta, Badung, Kamis (28/7/2022) malam.

Baca Juga

Dalam Temu Penghulu Ahli Madya di Bali ini, Gus Adib menambahkan, level kepemimpinan kedua adalah kepribadian. "Dia menjadi pemimpin karena kepribadian. Ia merupakan pemimpin yang memiliki hubungan baik dengan semua orang, ramah, perhatian, kasih sayang, dan rela berkorban," katanya.

Pada level ketiga, urai Gus Adib, seseorang menjadi pemimpin karena produktivitasnya. Ia melaksanakan amanat, mandat, tanggung jawab, dan menunjukkan hasil kerja. "Keempat, seseorang menjadi pemimpin karena mampu mengembangkan orang lain. Siapa yang dia pimpin akan bertambah pengalaman, keterampilan, dan wawasannya sehingga orang yang mengikutinya akan menjadi pemimpin pula di kemudian hari," ujar Gus Adib, dalam siaran persnya.

Pada level puncak, seorang diangkat sebagai pemimpin karena memiliki warisan kebaikan yang abadi (legacy). Pemimpin di level ini, jelas Gus Adib, seperti Nabi Muhammad dan sederet nama pemimpin bangsa. "Puncaknya adalah leadership by pinnacle (Puncak).  Warisan kebaikannya terlalu banyak. Ia meninggalkan banyak warisan kebaikan. Usia kebaikannya lebih panjang dibanding usia biologisnya. Setelah wafatnya masih dikenang dan diikuti. Di negeri ini, kita memiliki Bung Karno, Habibie, dan Gus Dur," kata Gus Adib dalam acara yang dihadiri Kasubdit Bina Kepenghuluan, Anwar Sa'adi, dan Koordinator Fungsi Organisasi, Kepegawaian, dan Hukum Ditjen Bimas Islam, Andi Hukmah.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile