Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Wakil Bupati Mamberamo Tengah Minta Maaf Usai Dorong Kamera Wartawan

Rabu 03 Aug 2022 13:22 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Ratna Puspita

Wakil Bupati Mamberamo Tengah Yonas Kenelak saat memberikan keterangan pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Rabu (3/8/2022).

Wakil Bupati Mamberamo Tengah Yonas Kenelak saat memberikan keterangan pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Rabu (3/8/2022).

Foto: Republika/Flori sidebang
Wakil bupati Mamberamo Tengah mengatakan, ia kelelahan menjalani pemeriksaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Bupati Mamberamo Tengah Yonas Kenelak meminta maaf kepada awak media setelah bertindak kasar terhadap beberapa jurnalis tulis dan foto usai diperiksa di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan. Ia mengaku tindakannya itu karena kelelahan menjalani pemeriksaan sebagai saksi kasus dugaan suap dan gratifikasi di Kabupaten Mamberamo Tengah.

 

Yonas mengeklaim, tindakannya itu tidak sengaja dia dilakukan. Dia mengaku kelelahan setelah dimintai keterangan oleh penyidik KPK selama kurang lebih lima jam. 

Baca Juga

"Ya tadi saya jalan adik-adik tadi mau ambil gambar, mau bicara dengan saya, ya. Tadi bapak tidak sengaja, ya, tadi bapak dengan tangan, tapi saya tidak pukul, ya, dengan tangan dorong kamera itu tidak sengaja karena saya di ruangan itu masuk di pemeriksaan pagi jam 09.50 WIB sampai sore saya keluar capek sekali," kata Yonas. 

"Saya mohon maaf sebesar-besarnya," kata dia menjelaskan. 

Peristiwa itu bermula ketika Yonas selesai diperiksa sebagai saksi oleh tim penyidik KPK. Para jurnalis yang sudah menunggu Yonas di pintu keluar KPK tidak digubrisnya. 

Beberapa pewarta foto berdiri di hadapan Yonas untuk mengambil potret dirinya. Sedangkan jurnalis lainnya berada di samping kiri dan kanan serta belakangnya. 

Para awak media itu pun mencoba melontarkan berbagai pertanyaan kepada Yonas soal hasil pemeriksaan dirinya. Namun, Yonas memilih bungkam. 

Ia sempat beberapa kali menepis tangan wartawan yang sedang merekam dirinya dengan menggunakan ponsel pintar. Bahkan, Yonas juga mendorong lensa kamera seorang pewarta foto yang ada di hadapannya. 

Yonas pun langsung bergegas menuju mobil Toyota Avanza berwarna putih yang sudah menunggunya. Tidak ada pernyataan apapun yang dia sampaikan. 

Kurang lebih sekitar 1,5 jam setelah meninggalkan Gedung KPK, Yonas kembali lagi dan menghampiri para jurnalis. Ia kemudian menyampaikan permohonan maaf atas tindakan yang dia lakukan sebelumnya. 

Memahami jurnalis

Yonas menyampaikan bahwa ia memahami tugas jurnalis yang meliput dirinya terkait kasus dugaan suap dan gratifikasi Bupati Mamberamo Tengah Ricky Ham Pagawak. Namun karena merasa kelelahan, dia tidak sengaja mendorong kamera salah satu jurnalis foto. 

Ia mengungkapkan, selama berada di ruang pemeriksaan udaranya cukup dingin lantaran menggunakan air conditioner (AC). Padahal, Yonas mengatakan, ia tidak terbiasa menggunakan AC. Sehingga hal ini membuatnya letih. 

"Saya capek, lelah, dan juga saya tidak biasa kena AC. Di mobil saya pun tuh tidak biasa pakai AC, saya kasih mati (AC) baru saya biasa jalan," ungkap dia. 

Permintaan maaf itu pun diakhiri Yonas dengan bersalaman dan berpelukan dengan salah satu pewarta foto yang lensa kameranya sempat ia dorong. Kendati demikian, dia tetap enggan berkomentar soal hasil pemeriksaan dirinya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile